Dampak Bullying

Dampak Bullying di Tempat Kerja & Cara Mengatasinya

Istilah perisakan atau yang lebih dikenal dengan nama bullying bisa terjadi pada siapapun Anda, dan dimanapun Anda berada. Bukan hanya terjadi di sekolah saja, bullying di tempat kerja juga sering dialami oleh seorang karyawan. Akan tetapi, berbicara mengenai bullying di tempat kerja, sangat berbeda dengan bullying di sekolah.

Bullying di tempat kerja biasanya lebih tidak bisa dikenali tanda-tandanya karena masih bersifat terselubung. Jadi, jika Anda adalah salah satu korban bullying di tempat kerja, Anda pun bisa jadi tidak menyadarinya.

Jika Anda mengalami hal ini, jangan buru-buru ambil langkah seribu dengan mengundurkan diri dari perusahaan. Cobalah untuk mengatasinya dengan mencari jalan keluar terbaik dari dampak bullying yang Anda hadapi. Namun, sebelum lebih jauh membahas dampak bullying dan cara mengatasi bullying, ada baiknya Anda tahu, apa itu bullying, dan apa saja jenis-jenis bullying yang ada di tempat kerja.

 

Apa Itu Bullying?

Bullying adalah sebuah penindasan, perisakan, perundungan, atau pengintimidasian dengan menggunakan kekerasan, paksaan, ataupun ancaman dengan tujuan untuk mengintimidasi orang lain. Sayangnya, perilaku tercela ini telah menjadi sebuah kebiasaan yang melibatkan ketidakseimbangan dalam kekuasaan fisik atau sosial.

Bullying bisa berwujud pelecehan baik secara ancaman maupun lisan, kekerasan fisik atau berupa paksaan terhadap tingkat ekonomi / kemampuan seseorang, atau bisa juga berhubungan dengan ras, agama, seksualitas, dan gender seseorang.  Tindakan perundungan ini bisa dilakukan mulai dari fisik, emosional, cyber, hingga kekerasan yang bersifat verbal.

 

Jenis-jenis Bullying di Tempat Kerja

Bullying di tempat kerja menjadi hal yang strategis untuk dilakukan rekan kerja lainnya demi tujuan agar karyawan yang di-bully tadi segera meninggalkan perusahaan secara sukarela. Isolasi, intimidasi, dan ancaman hanyalah beberapa taktik yang digunakan oleh seorang pengganggu untuk melucuti seseorang dari kekuatan dan identitas mereka. Alasannya bisa jadi sangat sederhana. Karena si pengganggu merasa terancam dengan kesuksesan rekan kerja yang mereka bully, atau mereka merasa tidak aman secara keseluruhan dengan kehadiran karyawan lain yang mereka bully.

Berikut adalah jenis-jenis bullying yang mungkin sering Anda temukan di tempat kerja tanpa Anda menyadarinya:

 

1. Mendapat Kritik Secara Terus-menerus

Ketika atasan Anda di tempat kerja terus-menerus mengkritik Anda tanpa sebab yang jelas, Anda harus mulai mewaspadainya mulai sekarang. Bisa jadi ini masuk dalam kriteria bullying di tempat kerja.

 

2. Tertekan

Pernah mengalami perasaan tertekan dan sangat tidak nyaman di lingkungan tempat kerja Anda? Jika demikian, bisa jadi Anda sedang mengalami bully.

 

3. Mengungkit-ungkit Kesalahan

Situasi selalu diungkit-ungkit kesalahan yang pernah Anda lakukan oleh rekan kerja senior atau atasan Anda tentu saja membuat Anda sangat tidak nyaman. Perhatikan ketika Anda mengalami hal ini secara terus-menerus. Bisa jadi mereka sedang membully Anda.

 

4. Jadwal yang Padat

Ada kalanya muncul situasi dimana atasan Anda atau senior Anda di tempat kerja mendesak Anda dengan seenaknya untuk mengganti hari libur Anda, atau tukar hari libur dengan Anda. Jika ini terjadi sekali atau dua kali saja, tidak masalah, mungkin memang itu tidak disengaja. Akan tetapi, jika ini sering Anda alami, bisa jadi mereka sedang membully Anda tanpa Anda sadari.

 

5. Tidak Dianggap

Pernahkah Anda merasa diasingkan, dikucilkan, bahkan tidak dianggap oleh atasan atau rekan kerja Anda? Persis! Jika jawabannya iya, maka ini adalah bully yang sedang Anda hadapi di tempat kerja. Sebagai contoh, ketika ada acara makan bersama teman sekantor dan hanya Anda yang tidak diajak, tanpa adanya kejelasan alasan, maka Anda harus benar-benar berpikir ulang tentang pekerjaan Anda. 

 

6. Ide Anda Dicuri

Saat Anda dengan antusias menceritakan ide Anda pada teman Anda kemudian ide Anda dicuri dan disampaikan di meeting, ini adalah jenis bullying di tempat kerja yang dilakukan dengan sengaja. 

 

7. Anda Digosipkan

Tanpa ada kesalahan apapun yang Anda lakukan, tiba-tiba saja rekan kerja Anda menggosipkan Anda sampai-sampai Anda dijauhi oleh teman-teman sekantor. Parahnya, gosip ini sangat merusak citra Anda baik dari segi prestasi maupun kontribusi pekerjaan sehingga Anda pun sangat merasa tidak nyaman. Sudah jelas, ini adalah bullying yang sedang Anda alami di tempat kerja. 

 

Dampak Bullying di Tempat Kerja

Beberapa jenis-jenis bullying di tempat kerja yang telah disebutkan di atas, tentu saja akan memberi dampak negatif terhadap karyawan yang dibully, antara lain:

 

1. Terjadinya Penurunan Kepuasan Kerja

Idealnya, tidak ada seorang pun yang ingin bekerja dengan orang yang berperangai kasar dan suka membully. Akan tetapi, sayangnya, hanya perlu satu orang pembully yang bisa menurunkan semangat kerja Anda dan rekan kerja yang lain. 

Lebih jauh, Anda jadi malas mengikuti meeting ketika bertemu dengan orang beracun itu (pembully), baik itu atasan Anda maupun rekan kerja Anda. Bisa jadi, dampak ini semakin meluas pada setiap aspek deskripsi pekerjaan 

 

Baca Juga: 7 Cara Efektif Meningkatkan Kepuasan Kerja Karyawan

 

2. Tingginya Pergantian Karyawan

Ketika Anda menemukan satu saja karyawan dengan tipikal pembully, maka Anda harus siap-siap menghadapi tingginya pergantian karyawan di kantor Anda. Ini karena mereka tidak ingin berlama-lama menghadapi pembully, berapapun tingga gaji yang ditawarkan perusahaan, betapapun nyaman kondisi lingkungan kerja, dan berbagai fasilitas yang mungkin mereka dapatkan.

 

Baca Juga: 7 Program Kerja HRD yang Dapat Turunkan Tingkat Turnover karyawan

 

3. Masalah Tidur

Bekerja dengan rekan kerja yang abusive, lama-kelamaan tidak hanya merusak kesehatan mental Anda, akan tetapi juga merusak kesehatan fisik Anda. Sebagai contoh, ketidaknyamanan yang Anda alami di kantor akibat dibully bisa membuat Anda sulit untuk tidur karena terlalu membawa perasaan tersebut hingga ke rumah Anda.

 

4. Perilaku Kasar Itu Menular

Para peneliti menyebutkan bahwa ketika seorang karyawan menyaksikan karyawan lain bersikap buruk terhadap orang lain, maka besar kemungkinan karyawan tersebut akan memperlakukan orang yang sama dengan buruk pula. 

 

5. Menurunnya Kesehatan Mental

Perundungan yang terjadi di tempat kerja jika menyangkut masalah pelecehan dengan dampak cedera psikologis akibat perilaku rekan kerja yang kasar sangat besar memiliki kemungkinan menurunkan kesehatan mental seseorang. 

 

Bagaimana Cara Mengatasi Bullying di Tempat Kerja?

Lalu, bagaimana cara mengatasi bullying di tempat kerja? Berikut beberapa tips yang bisa Anda lakukan:

  • Latih kepercayaan diri Anda, dan hadapi si pengganggu
  • Jika perlu, dokumentasikan tindakan si pengganggu tadi dalam bentuk foto, video, ataupun dokumen lain (email, sms, chat)
  • Lakukan hal yang sama jika Anda melihat teman kerja Anda sedang dibully di kantor, dokumentasikan dan bantu dia atasi masalahnya
  • Laporkan ke atasan atau bagian manajemen dengan bukti-bukti tadi jika bullying terhadap Anda atau rekan kerja Anda tersebut terjadi lagi di kemudian hari.

Bagaimanapun bentuk bullying, tentu saja akan mempengaruhi baik secara fisik maupun mental seseorang. Oleh karenanya, berlaku bijak di tempat kerja bisa jadi solusinya. Bagaimana? Apakah Anda juga pernah mengalami bullying di tempat kerja? Jika pernah, siapkah Anda mengatasinya?