Punya Karyawan Kerja Pasif? Ini yang Harus Dilakukan

.

Newslater

Newsletter

Isi Artikel

Bagikan Artikel Ini :

kerja pasif
Isi Artikel

Dalam lingkungan kerja, karyawan yang kerja pasif dapat menjadi masalah serius bagi produktivitas dan dinamika tim. Karyawan pasif cenderung kurang berkontribusi, kurang inisiatif, dan cenderung tidak terlibat sepenuhnya dalam pekerjaan mereka.

Keberadaan karyawan yang pasif dapat memiliki dampak negatif yang signifikan pada kualitas pekerjaan, hubungan tim, dan prestasi keseluruhan perusahaan.

Ketika mendapati karyawan seperti ini, HR dan manajerial perusahaan perlu mengambil langkah strategis supaya masalah ini bisa diatasi dengan tepat.

Berikut artikel LinovHR memberikan langkah tepat bagi Anda mengatasi karyawan kerja pasif, mari simak!

 

 

Bahaya Kerja Karyawan Pasif

Karyawan kerja pasif cenderung tidak bersemangat dalam menyelesaikan tugas-tugas mereka. Hal ini dapat mengakibatkan penurunan produktivitas tim secara keseluruhan karena pekerjaan yang tidak diselesaikan dengan efektif.

Selain itu, karyawan yang pasif cenderung kurang aktif dalam memberikan ide-ide baru atau solusi kreatif. Ketika individu-individu dalam tim tidak aktif berpartisipasi dalam proses inovasi, perusahaan dapat kehilangan potensi untuk meningkatkan proses dan produk.

Karyawan yang tidak terlibat sepenuhnya dalam pekerjaan mereka cenderung membuat kesalahan atau tidak memperhatikan detail yang penting. Ini dapat berdampak negatif pada kualitas pekerjaan yang dihasilkan.

Hal ini juga akan menghambat dinamika tim yang sehat. Mereka mungkin tidak berkontribusi pada kolaborasi atau berbagi informasi dengan anggota tim lainnya, yang dapat merusak kerjasama dan kepercayaan.

Kehadiran karyawan yang pasif bisa meredam semangat dan motivasi tim secara keseluruhan. Ketika individu-individu dalam tim melihat bahwa beberapa anggota tidak berpartisipasi dengan sepenuh hati, ini dapat mempengaruhi semangat bekerja bersama.

 

Tips Menghadapi Karyawan yang Bekerja Pasif

kerja pasif karyawan
Tips Menghadapi Karyawan Pasif

 

Berikut ini adalah tips yang bisa Anda terapkan untuk menghadapi karyawan yang bekerja pasif.

 

1. Berikan Peluang

Salah satu alasan utama mengapa karyawan kehilangan motivasi adalah perasaan kurangnya peluang untuk berkembang.

Setelah beberapa waktu, seorang karyawan mungkin merasa terjebak dalam rutinitas dan merasa bahwa tidak akan ada kemajuan karir atau kenaikan gaji.

Untuk mengatasi hal ini, pertimbangkan untuk memperluas peluang melalui rekrutmen internal.

Memperkenalkan rekrutmen internal dapat memberikan karyawan kesempatan baru untuk berpartisipasi dalam proyek-proyek yang menantang.

Mereka sudah memiliki pemahaman tentang budaya perusahaan dan norma kerja yang ada. Melalui peluang ini, karyawan dapat merasakan dorongan baru dalam motivasi untuk berkembang.

 

2. Perhatikan Semua Karyawan

Seringkali, perhatian lebih banyak diberikan kepada karyawan yang berprestasi tinggi atau yang menghadapi masalah yang nyata. Namun, karyawan yang berada di tengah-tengah sering kali diabaikan.

Perlu diingat bahwa mereka juga dapat menghadapi tantangan atau masalah pribadi yang mempengaruhi motivasi mereka.

Dengan mendengarkan dan berinteraksi dengan karyawan secara aktif, Anda dapat mendapatkan pemahaman lebih baik tentang motivasi mereka.

Mengenali masalah pribadi atau profesional mereka dan menawarkan dukungan atau solusi dapat membuat mereka merasa dihargai dan mendapatkan dorongan motivasi.

 

3. Membuat Tugas Lebih Cepat dari Jadwal

Salah satu ciri khas karyawan yang kurang termotivasi adalah kemampuan mereka dalam berpura-pura sibuk sementara sebenarnya mereka hanya memiliki sedikit pekerjaan.

Mereka cenderung menghindari tugas-tugas yang lebih kompleks dengan mengutamakan pekerjaan yang lebih mudah dan cepat diselesaikan. Untuk menangani perilaku ini, Anda dapat merencanakan tugas-tugas tersebut sebelum hari kerja berikutnya, atau bahkan seminggu sebelumnya.

Tugas yang sudah diatur sebelumnya sering kali termasuk dalam konteks proyek tim yang memerlukan perencanaan matang dan penentuan tenggat waktu yang jelas.

Keterangannya mengenai tenggat waktu ini dapat menjadi faktor penentu antara perilaku pasif dan responsif.

 

4. Menjadi Pemimpin, Bukan Bos

Karyawan yang kurang termotivasi mungkin merasa enggan untuk mendekati Anda atau berbagi perasaan serta pandangan mereka. Hal ini bisa jadi karena mereka merasa sikap Anda lebih seperti bos, bukan pemimpin.

Dengan mengadopsi sikap sebagai pemimpin yang terbuka, bukan sebagai sosok otoriter, Anda dapat memperbaiki hubungan di lingkungan kerja Anda.

Beri tahu karyawan bahwa Anda menghargai kontribusi mereka terhadap budaya kerja yang Anda harapkan.

Membuka peluang untuk diskusi santai dan membuat diri Anda lebih mudah diakses oleh semua anggota tim adalah hal yang penting. Dengan cara ini, Anda memberitahu karyawan bahwa Anda mendukung mereka.

Hal ini dapat menjadikan perbedaan yang signifikan antara menjadi pemimpin yang menginspirasi dan sekadar menjadi bos yang memberikan perintah.

 

Baca Juga: Strategi HR dalam Meningkatkan Employee Engagement Karyawan

 

5. Lakukan Pertemuan Tim dan Libatkan Karyawan yang Kurang Termotivasi

Walaupun mungkin mereka awalnya tidak senang dengan ide ini, Anda dapat mengantisipasi bahwa pertemuan tim akan menghasilkan diskusi yang penuh komitmen dari seluruh anggota tim, termasuk karyawan yang kurang termotivasi.

Selama pertemuan, arahkan perhatian pada setiap individu dan akui kontribusi yang mereka berikan. Dengan memberikan apresiasi seperti ini, Anda mungkin dapat mendorong mereka untuk lebih aktif berpartisipasi, dan itulah yang menjadi tujuan Anda.

 

6. Cari Potensi yang Tersembunyi

Dalam mengelola karyawan, sangat penting untuk melihat potensi dalam tim Anda yang mungkin tidak tampak dari permukaan.

Anda mungkin beranggapan bahwa karyawan yang paling bersuara adalah yang paling berharga, namun jangan lewatkan potensi dalam karyawan yang lebih pendiam namun sangat rajin dalam menyelesaikan tugas dengan kualitas yang baik sesuai dengan kemampuan mereka.

Dalam hal ini bukan hanya tentang mengelola mereka, melainkan juga tentang mengelola diri Anda sendiri sebagai pemimpin.

Karyawan yang tidak termotivasi bukanlah alasan untuk kegagalan bisnis Anda, dengan bimbingan yang tepat, mereka memiliki potensi untuk menjadi kontributor yang sukses.

 

Baca Juga: Keuntungan Menggunakan Employee Performance Monitoring Tools

 

Pantau Kerja Karyawan Pasif dengan Performance Management System LinovHR

Fitur Individual Performance Appraisal - LinovHR
Fitur Individual Performance – LinovHR

 

Karyawan yang pasif pasti dijumpai, kita dapat mengidentifikasinya dengan melihat kinerja mereka dalam menyelesaikan proyek atau tugas-tugas harian yang diberikan. Sangat penting bagi perusahaan untuk dapat memonitor seperti apa kinerja karyawan pasif.

Langkah monitoring ini dilakukan sebagai langkah selanjutnya untuk menyusun strategi meningkatkan employee engagement.

Untuk mempermudah upaya monitoring ini, Anda bisa menggunakan Performance Management System LinovHR yang berbasis cloud dan sistem terintegrasi.

Dengan Performance Management System LinovHR, Anda dapat melakukan monitoring performa karyawan secara real-time di mana pun dan kapan pun. Anda juga dapat menetapkan standar tertentu untuk menilai apakah performa karyawan sudah sesuai ekspektasi atau belum.

Selain itu, Software Performance Management LinovHR juga membantu Anda untuk melakukan penilaian karyawan dengan menggunakan fitur Performance Appraisal. Di sini Anda juga bisa melakukan kustomisasi proses penilaian karyawan sesuai dengan kebutuhan.

 

performance review

 

Tersedia juga fitur Feedback, yang memungkinkan karyawan untuk memberikan umpan balik mengenai performa rekan kerja, manajer, atau dirinya sendiri.

Nantinya, data yang didapatkan dari penilaian karyawan ini bisa Anda manfaatkan untuk menyusun strategi yang bisa mendorong karyawan untuk lebih aktif.

Ayo manfaatkan Software Performance LinovHR sekarang, ajukan demo gratis dan dapatkan penawaran istimewa kami!

Tentang Penulis

Winda Farahsati
Winda Farahsati

SEO Content Writer yang berdedikasi untuk menghadirkan konten artikel informatif dan berkualitas seputar HR dan dunia pekerjaan.

Bagikan Artikel Ini :

Related Articles

Newslater

Newsletter

Tentang Penulis

Winda Farahsati
Winda Farahsati

SEO Content Writer yang berdedikasi untuk menghadirkan konten artikel informatif dan berkualitas seputar HR dan dunia pekerjaan.

Artikel Terbaru

Telusuri informasi dan solusi HR di sini!

Subscribe newsletter LinovHR sekarang, ikuti perkembangan tren HR dan dunia kerja terkini agar jadi yang terdepan di industri

Newsletter