pestle analisis

Memahami Pestle Analisis dalam Manajemen Risiko

Apakah Anda sudah memasukkan riset pestle analisis ke dalam strategi Anda?

Jika belum, Anda kehilangan beberapa informasi yang cukup penting. Pestle analisis membantu dalam mengatur manajemen risiko bisnis Anda.

 

 

Mari kita pelajari lebih lanjut mengenai pestle analisis dengan pertanyaan sederhana, apa itu pestle analisis?

 

Mengenal Pestle Analisis

Pestle Analisis adalah alat pengambilan keputusan yang strategis. Pestle Analisis merupakan akronim yang berarti Political (Politik), Economical (Ekonomi), Social (Sosial), Technological (Teknologi), Legal (Hukum), dan Environmental (Lingkungan).

Keenam kategori ini adalah faktor lingkungan makro yang mempengaruhi bisnis, produk, atau layanan.

Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi faktor-faktor dari semua area masyarakat yang signifikan yang memiliki dampak langsung atau tidak langsung pada perusahaan Anda dan aktivitasnya di pasar.

Analisis ini menghasilkan katalog risk-reward yang digunakan sebagai dasar analisis lebih lanjut untuk pemasaran strategis.

 

Baca Juga: Pengertian, Ciri dan Contoh Barang Komplementer

 

Faktor dalam Pestle Analisis

 

pestle analisis
Pestle Analisis

 

Adapun faktor yang tercantum dalam analisis ini antara lain: 

 

Political (Politik)

Ini termasuk faktor-faktor yang mempengaruhi sejauh mana dan dampak pemerintah terhadap perekonomian suatu negara.

Misalnya, undang-undang, kebijakan perpajakan, kebijakan moneter, dan lain sebagainya. Intinya, semua yang merupakan bagian dari lingkungan politik. Selain itu, beberapa faktor politik yang perlu dipertimbangkan adalah sebagai berikut:

  • Stabilitas politik negara
  • Hubungan bilateral
  • Politik luar negeri saat ini dan masa depan
  • Kebebasan pers
  • Tingkat birokrasi dan korupsi
  • Ideologi politik pemerintah
  • Regulasi dan deregulasi pemerintah
  • Kebijakan perpajakan, keamanan, dan perdagangan
  • Praktik peraturan dan badan pengatur
  • Masa pemerintahan dan perubahan yang diharapkan di masa depan
  • Pemimpin politik yang berpengaruh dan ide-ide mereka

 

Menganalisis faktor politik terutama membantu mengidentifikasi hambatan perdagangan tarif dan non-tarif yang mungkin mempersulit Anda untuk memasuki pasar sasaran, yang menimbulkan risiko bagi model bisnis Anda.

Selain itu, faktor politik yang mempengaruhi perkembangan ekonomi pasar juga dapat menjadi peluang bagi perusahaan, seperti dengan pendanaan dan subsidi.

 

Economical (Ekonomi)

Faktor ekonomi memiliki pengaruh besar pada perusahaan dan keberhasilannya. Beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan ketika memantau lingkungan ekonomi adalah sebagai berikut:

 

  • Pertumbuhan ekonomi
  • Fase siklus perdagangan saat ini seperti ekspansi, depresi, dan lainnya
  • Tingkat inflasi
  • Tingkat pengangguran
  • Suku bunga saat ini yang berlaku dalam perekonomian
  • Faktor penting dari industri tertentu
  • Perilaku konsumen
  • Produk domestik bruto (PDB) negara
  • Populasi
  • Tren pasar saham
  • Ketersediaan kredit
  • Kenaikan biaya tenaga kerja
  • Kelangkaan sumber daya
  • Pendapatan rata-rata yang meningkat
  • Peningkatan investasi di sektor sasaran

 

Social (Sosial)

Segala sesuatu yang terjadi dalam masyarakat sangat mempengaruhi organisasi. Oleh karena itu, penting untuk menganalisis faktor sosial saat mempelajari lingkungan sosial. Sebagai contoh :

 

  • Demografi pasar
  • Pola beli konsumen
  • Faktor agama dan budaya
  • Negara dan pengaruh media
  • Tren gaya hidup yang berlaku

 

Technological (Teknologi)

Perubahan dalam lingkungan teknologi dapat menjadi peluang atau ancaman bagi perusahaan. Oleh karena itu, beberapa faktor teknologi yang harus dicari adalah:

 

  • Teknologi produksi baru
  • Teknologi manufaktur seperti peningkatan output, penurunan biaya produksi, dan lainnya
  • Inovasi baru
  • Hak Kekayaan Intelektual (HAKI), Hak Paten, dan lainnya
  • Kematangan teknologi

 

Legal (Hukum)

Lingkup tindakan perusahaan Anda di pasar yang ditargetkan sangat bergantung pada sistem hukum negara yang bersangkutan serta kesadaran hukum masyarakat umum. Dalam analisis ini, Anda akan memeriksa faktor-faktor berikut, antara lain, yang mempengaruhi perusahaan Anda.

 

  • Hukum persaingan
  • Undang-undang anti monopoli
  • Peraturan lingkungan
  • Undang-undang perlindungan konsumen
  • Persyaratan kesehatan dan keselamatan kerja
  • Hukum merger dan akuisisi
  • Perlindungan data
  • Hukum hak cipta dan paten
  • Kewajiban
  • Standar manufaktur
  • Peraturan pelabelan

 

Environmental (Lingkungan)

Faktor lingkungan termasuk fitur fisik dan geografis seperti:

 

  • Iklim
  • Topografi
  • Luas negara
  • Infrastruktur
  • Ketersediaan sumber daya alam seperti bahan baku, sumber daya mineral, dan lain sebagainya

 

Semakin banyak perusahaan yang berfokus pada aspek lingkungan ketika membuat keputusan bisnis. Faktor-faktor berikut memainkan peran kunci:

 

  • Pencemaran lingkungan seperti emisi dan limbah
  • Kesadaran lingkungan
  • Tekanan dari LSM
  • Adaptasi produk yang berkelanjutan (sustainable product)
  • Standar daur ulang

 

Baca Juga:  Pengertian, Contoh, dan Penerapan Artificial Intelligence (AI)

 

Contoh Pestle Analisis

Pestle Analisis telah diterapkan di banyak perusahaan besar. Misalnya saja, PepsiCo.

PepsiCo adalah minuman soda dengan penjualan terbesar di dunia, tentu saja setelah saingan beratnya Coca Cola. PepsiCo menyumbang 37% pangsa pasar minuman global, dan oleh karena itu perlu memahami pasar setiap negara agar tetap sejalan dengan situasi Pestle-nya.

Pepsi adalah merek besar, saat ini menempati posisi ke-23 dalam laporan Merek Terkemuka Dunia Interbrand’s. Iklan mereka menampilkan selebriti dan atlet besar seperti David Beckham, Robbie Williams, Britney Spears, dan Michael Jackson dan lainnya.

Jangkauan pasarnya juga sangat beragam, karena PepsiCo hadir di hampir setiap negara mulai dari AS hingga Selandia Baru. Berikut Pestle Analisis di bawah ini:

 

Political (Politik)

Pepsi adalah minuman non-alkohol dan karenanya diatur oleh FDA. Pepsi mempertahankan standar hukum yang ditetapkan oleh FDA dengan konsisten.

Selain itu, banyak pasar yang berbeda di seluruh dunia memiliki serangkaian peraturan berbeda yang longgar atau ketat. Ada harga kompetitif oleh pesaing Pepsi dan itu adalah salah satu faktor yang harus diingat Pepsi setiap saat. 

Skenario politik juga sangat penting karena mungkin ada beberapa kerusuhan sipil di pasar tertentu atau karena inflasi, penjualan produk bisa turun. Yang terpenting, situasi lintas batas sangat berbeda oleh karena itu Pepsi harus tetap mengikuti semua kebijakan dan perubahan itu sehingga mereka dapat beradaptasi dengan semua perubahan itu.

 

Economical (Ekonomi)

Karena penurunan ekonomi baru-baru ini telah mengganggu perekonomian, perusahaan harus merestrukturisasi kampanye penjualan dan pemasaran mereka secara besar-besaran.

Selain itu, dengan keuntungan yang semakin berkurang harus menjalani perampingan secara internal dan memikirkan kembali cara menembus pasar. 

Kondisi ekonomi memiliki pengaruh tertinggi pada bisnis, terlepas dari apa perdagangannya. Meskipun, dalam mendukung Pepsi, penurunan ekonomi yang dimulai pada tahun 2008 mengakibatkan peningkatan penjualan minumannya terutama karena orang-orang diberhentikan dari pekerjaan dan menghabiskan waktu bersama teman dan keluarga atau di rumah.

 

Social (Sosial)

Faktor sosial sangat mempengaruhi Pepsi, karena ini adalah minuman non-alkohol yang harus tetap sejalan dengan perbedaan budaya yang ketat dan mencolok di seluruh dunia.

Selain itu, Pepsi harus mengkomunikasikan citranya sebagai merek global sehingga masyarakat dapat mengasosiasikannya dengan diri sendiri sebagai sesuatu yang menghubungkan dunia. 

Biasanya, implikasi sosial terlihat dalam kampanye pemasaran misalnya negara-negara tertentu memiliki festival keagamaan, sehingga Pepsi harus mengikuti semua festival tersebut untuk memahami jiwa pasar mereka dan bagaimana mereka dapat memanfaatkan peluang tersebut.

 

Technological (Teknologi)

Dengan munculnya era baru dalam teknologi, perusahaan telah sepenuhnya mengintegrasikan diri dengan semua perubahan terbaru yang telah terjadi. 

Ledakan social media telah memungkinkan keterlibatan yang semakin interaktif dengan konsumen dengan hasil waktu nyata sehingga Pepsi harus tetap terdepan dalam semua perkembangan yang terjadi dengan tetap memperhatikan bagaimana kaum muda saat ini memanfaatkan teknologi untuk keuntungan.

Serta bagaimana Pepsi dapat menjangkau konsumen untuk terus meningkatkan brand recall dan brand engagement.

 

Legal (Hukum)

Ada banyak implikasi hukum pada industri minuman.

Misalnya di India, di mana Pepsi dituduh menggunakan air yang terkontaminasi, diberikan tes laboratorium yang dilakukan pada air yang mengalir ke pabrik Pepsi yang terletak di dekat kawasan industri.

Penarikan besar-besaran dikeluarkan untuk produk-produk dari produsen dan kemudian produk itu diuji dengan biaya miliaran dolar perusahaan pada pengujian karena India adalah pasar yang sangat besar.

 

Environmental (Lingkungan)

Faktor lingkungan dapat mempengaruhi Pepsi, tetapi tidak terlalu mengubah perdagangan dan perolehan keuntungannya karena faktor-faktor ini mempengaruhi agribisnis secara lebih langsung.

 

Kesimpulan

Pestle Analysis membantu para marketer untuk merencanakan produk atau layanannya ke depan. Karena analisis ini menyoroti enam pengaruh utama pada produk, layanan, atau bisnis apa pun, dan memahami apa pengaruhnya sangat penting untuk kesuksesan pemasaran.

Semoga dengan adanya artikel ini dapat membantu Anda untuk semakin mengembangkan bisnis Anda. Semangat!

 

Referensi:

https://www.ionos.com/startupguide/grow-your-business/pestel-analysis/
https://pestleanalysis.com/examples-of-pestle-analysis/