Stakeholder: Definisi, Teori, Peran, Jenis dan Contohnya, Serta Bedanya dengan Shareholder

.

Newslater

Newsletter

Isi Artikel

Bagikan Artikel Ini :

stakeholder
Isi Artikel

Stakeholder atau pemangku kepentingan menjadi salah satu pihak yang penting dalam suatu perusahaan. Sangking pentingnya, beberapa perusahaan menganggapnya sebagai pembawa pengaruh terhadap stabilitas perusahaan. 

Penasaran mengenai penjelasan lebih lanjut? Simak selengkapnya di artikel LinovHR berikut ini!

Apa itu Stakeholder?

Stakeholder adalah pemangku kepentingan dalam perusahaan di dalam organisasi atau perusahaan, mereka berperan aktif dan pasif dalam upaya mencapai tujuan organisasi atau perusahaan tersebut.

Mereka juga memiliki fungsi sebagai salah satu alat untuk mengembangkan bisnis atau perusahaan tersebut.

Teori Stakeholder

Karena peranannya yang sangat penting bagi perusahaan, pemangku kepentingan memiliki beberapa teori khusus.

Teori ini menyebutkan bahwa perusahaan tidak dapat berdiri sendiri untuk mencapai tujuan perusahaan belaka, melainkan juga memberi manfaat atau keuntungan bagi pihak lain yaitu stakeholder. Berikut ini teorinya:

Instrumental

Secara teori, disebutkan bahwa salah satu strategi untuk meningkatkan kinerja perusahaan adalah untuk mempertimbangkan kepentingan para pemangku.

Semuanya harus membangun hubungan yang saling menguntungkan. Dengan hubungan baik, penghasilan yang diterima akan terus meningkat.

Ini adalah salah satu yang membuat hubungan manajer, direktur dan pemangku kepentingan terus terus terpelihara dengan baik di tujuan kepatuhan perusahaan dan citra perusahaan.

Normatif

Seorang pengusaha yang baik tidak hanya memikirkan keuntungan. Ada hal-hal tertentu yang harus mereka anggap juga, sebagai imbalan atau bonus yang patut diberikan kepada karyawan atau pihak lain untuk layanan kepada masyarakat.

Demikian pula, jika ada kerugian perusahaan. Mereka mampu mempengaruhi perusahaan untuk mentransfer keuntungan ke pihak lain.

Dengan kata lain, sangat berpengaruh besar pada para pemangku kepentingan pinggang dari sebuah perusahaan.

Deskriptif

Teori pemangku kepentingan akan memberikan gambaran tentang tugas manajer kepentingan perusahaan untuk tujuan saling menguntungkan. Apapun kondisinya, pengusaha dan manajer benar-benar saling membutuhkan.

Jika tidak ada keberatan di satu sisi, kerjasama tidak akan berjalan lancar dan kelangsungan perusahaan dipertaruhkan.

Teori-teori di atas memberikan gambaran tentang tujuan dari kehadiran pemangku kepentingan, yaitu peningkatan penciptaan nilai dan meminimalkan risiko kerugian.

Namun, meskipun teori ini dalam pengembangan bisnis dan perspektif manajemen, ada kelemahan.

Sayangnya, dalam mengidentifikasi para pemangku kepentingan dianggap menguntungkan bagi perusahaan saja.

Baca Juga: Siklus dan Manfaat Manajemen Aset untuk Perusahaan

Peran Stakeholder

Fungsi atau peran utama bagi para pemangku kepentingan adalah untuk membantu membuat kebijakan, aturan atau proyek sesuai, dan diperoleh dengan arah perkembangan organisasi atau perusahaan.

Dalam perusahaan, peran mereka berbeda, tapi semua bertujuan mengembangkan bisnis perusahaan. Berikut ini peran masing-masing pemangku kepentingan di perusahaan:

  1. Pemegang dan pemilik bertindak sebagai penyedia modal operasional dalam bisnis untuk menjalankan. Mereka juga menjadi pengawas yang mengamati kinerja bawahannya.
  2. Pegawai faktor yang menentukan kinerja perusahaan. Itu sebabnya mereka juga menjadi pemangku kepentingan perusahaan.
  3. Supplier atau pemasok juga mempengaruhi kinerja perusahaan sehingga mereka juga menjadi pemangku kepentingan.
  4. Konsumen juga bertindak sebagai pemangku kepentingan bagi mereka yang menggunakan produk kami dan mengevaluasinya.
  5. Bank adalah individu atau perusahaan yang memberikan bantuan modal dalam kegiatan perusahaan.
  6. Pesaing atau kompetitor telah memainkan peran dalam keputusan, kebijakan dan proyek bisnis. Contohnya adalah hanya Toyota dan Honda bersaing di pasar otomotif Indonesia.
  7. Pemerintah adalah bagian yang juga merupakan stakeholder perusahaan. Keputusan oleh kedua pemerintah pusat dan daerah juga mempengaruhi kebijakan, keputusan dan rencana untuk melaksanakan bisnis.

Baca Juga: Etos Kerja: Pengertian, Kategori, Manfaat, Faktor dan Contohnya

Jenis-Jenis Stakeholder dan Contohnya

Secara umum, para pemangku kepentingan memiliki dua jenis berdasarkan kekuasaan, posisi dan pengaruh.

1. Internal

Pemangku kepentingan ini merupakan orang-orang yang berada di dalam perusahaan. Tentunya, jenis pemangku kepentingan ini memiliki pengaruh langsung, sebagaimana mereka bisa membuat keputusan yang mengarahkan jalannya organisasi.

Contoh: Jajaran direksi, manajer, karyawan, investor.

2. External

Merupakan kelompok orang yang dapat memberikan pengaruh secara tidak langsung ke perusahaan atau organisasi. Bagaimanapun, perusahaan memerlukan perspektif lain di luar organisasi. Maka dari itu keberadaan jenis pemangku kepentingan ini sangat penting.

Contoh: Supplier, Masyarakat, Pemerintah, Customer.

Baca Juga: 8 Tugas Penting HRD Manager di Dalam Perusahaan

Apa Perbedaan Stakeholder dan Shareholder?

Stakeholder dan Shareholder adalah dua istilah yang sering digunakan dalam lingkungan bisnis. Namun, jika dilihat lebih dekat, terdapat perbedaan antara stakeholder dan shareholder. Lantas, apa perbedaan keduanya? 

Perbedaan stakeholder dan shareholder terletak pada hubungan keduanya dengan perusahaan dan prioritasnya. Secara umum, hubungan yang dibangun antara shareholder (pemegang saham) dengan perusahaan tergolong jangka pendek jika dibandingkan dengan stakeholder. 

Shareholder adalah pihak yang mempunyai saham di suatu perusahaan dan memiliki kepentingan dalam profitabilitasnya.

Shareholder mempunyai hak untuk menerima dividen dan memberikan suara pada kebijakan perusahaan. Serta, shareholder dapat memilih dewan direksi yang akan mengelola perusahaan.

Dikarenakan hubungan yang jangka pendek, shareholder mempunyai pilihan untuk menjual saham di perusahaan tersebut kapan saja karena beberapa alasan tertentu, seperti untuk mendapatkan keuntungan atau mengurangi kerugian harga saham sedang turun.

Sementara, pemangku kepentingan adalah pihak yang berkepentingan atas kesuksesan atau kegagalan perusahaan.

Dengan kata lain, hubungan yang dibangun pemangku kepentingan dengan perusahaan adalah jangka panjang sehingga mereka dapat memberikan dampak pada kebijakan perusahaan atau sebaliknya.

Demikianlah pembahasan mengenai stakeholder. Tanpa peran mereka, organisasi atau bisnis tidak akan diarahkan untuk mencapai tujuannya. Semoga pembahasan di atas bermanfaat.

Tentang Penulis

Picture of Sella Melati
Sella Melati

Cuma senang menulis, yang suka nonton sama traveling
Follow them on Linkedin

Bagikan Artikel Ini :

Related Articles

Newslater

Newsletter

Tentang Penulis

Picture of Sella Melati
Sella Melati

Cuma senang menulis, yang suka nonton sama traveling
Follow them on Linkedin

Artikel Terbaru

Telusuri informasi dan solusi HR di sini!

Subscribe newsletter LinovHR sekarang, ikuti perkembangan tren HR dan dunia kerja terkini agar jadi yang terdepan di industri

Newsletter