manajemen produksi

Tips Memaksimalkan Manajemen Produksi dalam Perusahaan

Manajemen produksi adalah segala aktivitas yang berkaitan dengan proses pengolahan bahan baku menjadi bahan jadi untuk mencapai tujuan perusahaan. Tujuan manajemen produksi sendiri adalah menghasilkan barang yang berkualitas dengan biaya yang minim.

Agar produksi bisa menghasilkan produk yang dibutuhkan oleh para konsumen, terdapat beberapa tips untuk memaksimalkan manajemen produksi yang bisa diterapkan dalam lingkup perusahaan.

Apa saja tipsnya?

 

1. Jadikan Diri Anda Contoh Baik

Proses manajemen produksi pastinya akan dilakukan oleh beberapa orang dalam sebuah tim. Dengan perbedaan pemikiran dan kepribadian, seringkali perbedaan tersebut memicu perbedaan dalam satu tim. 

Agar hal tersebut tidak terjadi pada tim Anda, jadikan diri Anda sebagai contoh baik dan dapat bertanggung jawab untuk rekan-rekan dalam tim kerja. Hal ini akan membuat permasalahan yang timbul bisa segera diselesaikan dengan memberikan solusi terbaik.

 

2. Lakukan Perencanaan Produksi

Agar fungsi manajemen produksi bisa berjalan secara maksimal, buatlah perencanaan produksi. Pada tahap perencanaan ini, Anda harus menentukan jenis barang, kualitas barang, berapa jumlah barang yang akan dihasilkan, dan bagaimana sistem pengendaliannya. Dalam tahap ini, setiap anggota dalam tim harus memberikan ide produk yang relevan dan efektif agar mencapai tujuan perencanaan produksi perusahaan.

 

Baca Juga : Cara Pelaksanaan Perencanaan Produksi

 

3. Lakukan Pengendalian Produksi

Setelah melakukan perencanaan, selanjutnya adalah melakukan pengendalian produksi secara efektif dan efisien agar sesuai dengan rencana. Hal yang harus dilakukan pada tahap ini adalah membuat jadwal kerja hingga mengatur secara detail rencana kerja.

 

4. Tempatkan Diri Anda Bagian dalam Tim

Cobalah untuk berbaur dan berkomunikasi dengan rekan tim sehingga mereka merasa diperhatikan dan dihargai. Lingkungan kekeluargaan seperti ini akan menghapus perbedaan antar sesama anggota sehingga mereka bisa bekerja bersama dengan maksimal. Setiap orang yang terlibat dalam sebuah pekerjaan pastinya menginginkan produksi lebih efektif.

 

5. Berani untuk Mengambil Keputusan

Anda harus bisa mengambil keputusan tepat dan cepat dalam setiap keadaan. pikirkanlah hal tersebut secara matang agar keputusan yang dibuat tidak mendatangkan kekacauan. Sebab, salah keputusan akan mempengaruhi seluruh kegiatan produksi yang ada dalam perusahaan. 

 

Baca Juga : 4 Hambatan dalam Pengambilan Keputusan

 

6. Pengawasan Proses Produksi

Saat melakukan proses produksi, Anda juga harus melakukan pengawasan. Hal ini bertujuan agar hasil produk yang dihasilkan sesuai dengan harapan perusahaan, tidak kekurangan atau kelebihan, berkualitas, hingga produk tersebut sudah siap untuk dijual ke pasaran.

 

7. Manajemen Persediaan Tepat Waktu

Siapkan bahan baku produksi sesuai dengan jumlah permintaan konsumen dan lakukan proses produksi sesuai dengan pesanan. Jika barang tidak sesuai dengan jumlah permintaan, maka perusahaan akan mengalami kerugian. 

Manajemen persediaan tepat waktu akan berfungsi sebagai membuat produksi barang sesuai dengan permintaan konsumen. Selain itu, hal ini akan menghindari tekanan harga dan kehabisan barang produk untuk konsumen. 

 

8. Susunlah Proses dan Waktu yang Diperlukan

Tugas manajemen produksi adalah menghasilkan produk berkualitas dan unggulan. Untuk itu, susunlah proses dan waktu rata-rata yang diperlukan pada saat ingin melakukan proses produksi. Sehingga, Anda akan mengetahui berapa waktu yang pas untuk menyelesaikan seluruh kegiatan produksi.

 

9. Investasi dalam Teknologi

Selain dapat menekan pengeluaran biaya, penggunaan teknologi akan bermanfaat untuk mempercepat proses produksi dan terhindar dari human error. Maka dari itu, sudah banyak sekali perusahaan yang menggunakan kemampuan teknologi dalam seluruh proses produksi.

 

10. Antisipasi Berbagai Masalah

Agar terhindar dari berbagai masalah, mengantisipasi dalam berbagai kesalahan dan masalah pada proses produksi adalah hal penting dan krusial.  Cara ini akan berguna untuk menjaga segala hal yang tidak diharapkan pada saat proses produksi sehingga Anda bisa menyiapkan langkah atau strategi yang tepat jika sewaktu-waktu terjadi hal yang tidak diinginkan pada proses produksi.

Dalam mengantisipasi masalah, Anda juga bisa berorientasi pada Key Performance Indicator atau KPI untuk mengukur kinerja para karyawan. Sehingga para manajer atau kepala divisi dapat memantau kualitas dan kinerja setiap karyawan.

 

performance review

 

Manajemen produksi sudah sering didengar dan dilakukan oleh perusahaan. Namun dalam prakteknya, terkadang perusahaan belum bisa memaksimalkan manajemen produksi sehingga produk yang dihasilkan tidak sesuai dengan keinginan pasar. Agar perusahaan Anda terhindar dari kondisi tersebut, terapkanlah 10 tips dalam memaksimalkan manajemen produksi di atas. Semoga dapat membantu!