arti venture capital

Memahami Arti Venture Capital untuk Kemajuan Bisnis

Untuk membentuk suatu bisnis, dibutuhkan modal yang cukup besar. Pendanaan modal dapat dilakukan dengan cara ikut venture capital yang merupakan strategi pendanaan yang cukup dilirik oleh pebisnis terutama yang baru merintis.

 

 

Venture capital dapat membantu Anda untuk memajukan bisnis tanpa perlu pusing memikirkan keuangan. Bagaimana caranya? Mari kita simak bersama!

 

Apa Itu Venture Capital?

Arti venture capital adalah strategi pendanaan berbasis ekuitas di mana perusahaan investasi membeli ekuitas dalam bisnis tahap awal dengan potensi pertumbuhan yang kuat. Seperti bentuk lain dari pembiayaan ekuitas, memerlukan penyitaan sebagian kepemilikan dalam bisnis Anda. 

Dengan venture capital, Anda menjual ekuitas ke perusahaan investasi, yang berarti Anda akan mendapatkan modal dengan biaya saham ekuitas. Penting untuk diketahui bahwa perusahaan venture capital biasanya menargetkan bisnis baru daripada bisnis yang sudah sukses. 

Jika perusahaan venture capital percaya bahwa bisnis akan menjadi menguntungkan, mungkin menawarkan untuk membeli sebagian saham ekuitasnya, biasanya 50 persen atau kurang dari total kepemilikan bisnis.

Contoh venture capital yaitu perusahaan gadget yang terkenal, Xiaomi. Xiaomi telah menerima investasi besar dari perusahaan venture capital 5Y Capital.

 

Perbedaan Angel Investor dan Venture Capital

Baik angel investor ataupun venture capital adalah pilihan yang populer di kalangan pebisnis. Ini dia beberapa perbedaan angel investor dan venture capital.

 

1. Equity

Dalam angel investor, sebagian dari saham ditawarkan kepada individu, yang mendanai proyek tersebut. Sedangkan venture capital, ekuitas juga terlibat dalam kasus venture capital selain menyediakan platform di setiap tahap.

 

2. Responsibility

Seorang angel investor umumnya memberikan bantuan keuangan dan kontak kepada tim yang datang dengan ide inovatif.

Sedangkan venture capital, perusahaan bertanggung jawab atas semua tindakan langsung dari memasok segala macam sumber daya ke perusahaan.

 

3. Risk

Angel investor menerima risiko tinggi terlibat dalam suatu kasus karena individu tidak mampu untuk menjaga bisnis perusahaannya.

Angel investor hanya terlibat dalam pendanaan dan penyediaan kontak. Sedangkan secara umum venture capital membuat rangkaian kegiatan dan arah tindakan yang perlu diambil pada setiap tahap yang harus dipikirkan dengan baik oleh perusahaan. Risiko yang terkait juga relatif lebih sedikit.

 

4. Due Diligence

Due diligence tidak dijamin oleh angel investor selain mendanai bisnis dan mendukung dalam kasus-kasus tertentu.Dalam venture capital, melakukan uji tuntas karena mengikuti prosedur yang telah ditentukan.

 

Baca Juga: Panduan Memilih Sistem E-Absensi untuk Segala Jenis Perusahaan

 

Alasan Perusahaan Butuh Venture Capital

Menggunakan venture capital memiliki banyak keuntungan, dan ini mungkin satu-satunya pilihan bagi perusahaan baru yang tumbuh cepat yang ingin berkembang dengan cepat.

Terdapat beberapa alasan mengapa perusahaan Anda membutuhkan venture capital yang dapat menguntungkan Anda.

 

1.Mengumpulkan Modal dalam Jumlah Besar dengan Waktu Singkat

Venture capital menyediakan modal dalam jumlah kecil seperti Rp 10 juta untuk tahap awal dan lebih dari Rp 500 juta untuk perusahaan yang lebih besar dan siap di market.

Ada juga kecenderungan bagi perusahaan baru untuk meningkatkan venture capital beberapa kali, yang memungkinkan perusahaan mengakses modal dalam jumlah besar yang tidak mungkin dilakukan.

 

2. Menghadapi Resiko Bersama

Dengan memiliki tim yang berpengalaman mengawasi pertumbuhan dan operasi, perusahaan lebih mungkin untuk menghindari masalah besar.

Tingkat kegagalan untuk perusahaan baru biasanya masih 20% di tahun pertama, tetapi dengan adanya seseorang yang berpengalaman  dapat meningkatkan peluang untuk membuat keputusan yang baik.

 

3. Tidak Membutuhkan Biaya Bulanan

Ketika sebuah perusahaan venture capital berinvestasi dalam perusahaan Anda, biasanya akan melakukan untuk ekuitas di perusahaan. Ini berarti tidak seperti pinjaman usaha kecil dan pribadi, tidak ada pembayaran rutin untuk perusahaan Anda.

Hal ini membebaskan modal untuk perusahaan Anda yang artinya memungkinkan untuk berinvestasi kembali dengan meningkatkan produk, mempekerjakan tim yang lebih besar, atau memperluas operasi lebih lanjut daripada melakukan pembayaran bunga.

 

4. Peluang Networking yang Besar

Saat Anda fokus pada pengembangan perusahaan, Anda berusaha untuk connect dengan seluruh pimpinan perusahaan lainnya. Dengan menggunakan sistem venture capital, mitra yang berinvestasi di perusahaan Anda dapat membantu karena memiliki akses ke jaringan yang lebih luas.

Hal ini dapat membantu untuk menjalin kemitraan baru, membangun client, merekrut karyawan yang unggul dan meningkatkan masa depan putaran pendanaan.

 

Jenis-Jenis Pendanaan dari Venture Capital

Terdapat enam jenis pendanaan dari venture capital yang disesuaikan dengan kemampuan dan skema perusahaan Anda sekarang. Anda dapat mempelajarinya dengan melihat sekilas bagaimana jenis pendanaan yang ada.

 

1. Seed Capital

Jika Anda baru memulai dan belum memiliki produk atau perusahaan terorganisir, Anda akan mencari modal awal.

Beberapa venture capital mendanai pada tahap ini dan jumlah yang diinvestasikan mungkin kecil. Modal investasi dapat digunakan untuk membuat produk sampel, mendanai riset pasar, atau menutupi biaya pengaturan administrasi.

 

2. Startup Capital

Pada tahap ini, perusahaan Anda akan memiliki produk sampel yang tersedia dengan setidaknya satu departemen.

Pendanaan pada tahap ini juga jarang. Ini cenderung mencakup perekrutan manajemen kunci lainnya, riset pasar tambahan, dan finalisasi produk atau layanan untuk diperkenalkan ke pasar.

 

3. Early Stage Capital

Dua hingga tiga tahun dalam usaha Anda, Anda telah membuat perusahaan Anda berdiri, tim manajemen sudah siap, dan penjualan meningkat.

Pada tahap ini, pendanaan dapat membantu Anda meningkatkan penjualan ke titik keseimbangan, meningkatkan produktivitas Anda, atau meningkatkan efisiensi perusahaan Anda.

 

4. Expansion Capital

Perusahaan Anda sudah bisa dikatakan sukses, dan sekarang Anda mencari venture capital untuk membantu membawa bisnis Anda ke tingkat pertumbuhan berikutnya.

Pendanaan pada tahap ini dapat membantu Anda memasuki pasar baru atau meningkatkan upaya pemasaran Anda. Anda harus mencari venture capital yang berspesialisasi dalam investasi tahap selanjutnya.

 

5. Late Stage Capital

Pada tahap ini, perusahaan Anda telah mencapai penjualan dan pendapatan yang sukses dan Anda memiliki manajemen tingkat kedua. Anda mungkin mencari dana untuk meningkatkan kapasitas, meningkatkan pemasaran, atau menambah modal kerja.

 

6. Bridge Financing

Anda mungkin juga mencari mitra untuk membantu Anda menemukan peluang merger atau akuisisi, atau menarik pembiayaan publik melalui penawaran saham.

Ada venture capital yang fokus pada bisnis yang perusahaan Anda jalankan, yang mengkhususkan diri dalam penawaran umum perdana (IPO), pembelian, atau rekapitalisasi.

Jika Anda merencanakan IPO, venture capital juga dapat membantu dengan mezzanine atau bridge financing – pembiayaan jangka pendek yang memungkinkan Anda membayar biaya yang terkait dengan go public.

 

Tips Mendapatkan Pendanaan dari Venture Capital

Meskipun sulit, bukan berarti Anda tidak dapat atau mustahil mendapatkan pendanaan. Berikut beberapa cara singkat untuk mendapatkan pendanaan: 

  1. Pahamilah tentang venture capital tahap awal hingga akhir.
  2. Temukan venture capital yang tepat untuk mendanai bisnis Anda.
  3. Tentukan apakah perusahaan Anda siap untuk mengejar pembiayaan venture capital.
  4. Persiapkan pitch deck dan berlatih presentasi.
  5. Pahami kesepakatan yang ditawarkan. 
  6. Selesaikan dan tutup dengan ada kesepakatan di atas dokumen resmi. 

 

Baca Juga:  Termin: Pengertian. Fungsi, Manfaat, dan Contoh Fakturnya

 

Kesimpulan

Venture capital membantu dalam proses pendanaan sebuah bisnis ataupun perusahaan.

Terdapat beberapa manfaat yang dirasakan oleh para pebisnis, disamping itu juga beberapa jenis yang ditawarkan bisa disesuaikan oleh perusahaan saat itu. Jadilah pebisnis handal dan salam sukses!