action item

Mengenal Action Item, Elemen Penting dalam Optimalisasi Performa Karyawan

Untuk mengoptimalkan performa karyawan, penting untuk memiliki perencanaan yang jelas dan terstruktur.

Salah satu alat yang sangat efektif dalam mewujudkan hal ini adalah melalui action item atau item tindakan.

Action item ini akan membantu Anda untuk mendokumentasikan tugas yang spesifik berdasarkan prioritas.

Oleh karena itu, mari simak artikel LinovHR ini untuk mengetahui apa saja karakteristik dari action item serta contoh penggunaannya!

 

Apa Itu Action Item?

Dalam dunia bisnis dan manajemen proyek, “action item” adalah elemen kunci yang mendukung produktivitas dan pencapaian tujuan. 

Action item dapat didefinisikan sebagai tindakan yang perlu dilakukan sebagai tanggapan terhadap suatu kejadian, pertemuan, atau evaluasi proyek. 

Ini umumnya dihasilkan dari pertemuan tim atau sesi perencanaan, di mana tanggung jawab dan tugas ditetapkan untuk setiap anggota tim.

Pemahaman yang jelas tentang action item sangat penting untuk memastikan proyek-proyek berjalan lancar, tujuan tercapai, dan anggota tim tetap terorganisir.

 

Karakteristik Action Item

Dalam dunia bisnis dan manajemen proyek, action item atau tindakan yang harus diambil memegang peran krusial dalam memastikan kelancaran operasional dan pencapaian tujuan. 

Action items merupakan langkah konkret yang perlu diambil oleh individu atau tim untuk menyelesaikan suatu tugas atau mencapai suatu tujuan tertentu. 

Untuk memahami lebih lanjut mengenai karakteristik dari action items, mari kita eksplorasi beberapa sifat kunci yang membedakan mereka.

 

1. Spesifik dan Jelas

Action items harus diformulasikan dengan spesifik dan jelas. Mereka harus memberikan petunjuk yang tepat tentang apa yang perlu dilakukan, oleh siapa, kapan, dan dengan menggunakan sumber daya apa. 

Detail yang baik membantu menghindari kebingungan dan memastikan bahwa setiap orang yang terlibat memahami tanggung jawab mereka.

 

2. Mengandung Batas Waktu (Deadline)

Salah satu karakteristik paling penting dari action items adalah adanya batas waktu yang jelas. 

Penetapan batas waktu membantu memotivasi tim dan individu untuk bertindak dengan cepat dan efisien. 

Tanpa batas waktu, tugas dapat terbengkalai atau dilupakan, menghambat kemajuan keseluruhan proyek.

 

3. Tanggung Jawab yang Ditetapkan

Setiap action item harus terkait dengan individu atau tim yang bertanggung jawab atas pelaksanaannya. 

Menetapkan tanggung jawab secara jelas mencegah munculnya ambiguitas dan memastikan bahwa setiap anggota tim tahu apa yang diharapkan darinya.

 

4. Mengukur Kemajuan (Measurable)

Penting bagi action items untuk dapat diukur dalam hal kemajuan. Oleh karena itu, setiap action item sebaiknya dapat diukur secara kuantitatif atau kualitatif. 

Ini membantu dalam mengevaluasi sejauh mana tugas tersebut telah diselesaikan dan apakah target yang ditetapkan telah tercapai.

 

5. Dilengkapi dengan Konteks dan Rincian

Action items harus memiliki konteks dan rincian yang mencukupi agar orang yang bertanggung jawab dapat memahami sepenuhnya apa yang diharapkan dari mereka. 

Informasi yang jelas dan lengkap membantu menghindari penafsiran yang salah atau keputusan yang kurang tepat.

 

Baca Juga: HR Project Management: Mengapa Itu Penting dan Tips Menjalankannya

 

Mengapa Penting Menggunakan Action Item?

Keberhasilan suatu proyek atau aktivitas seringkali bergantung pada kemampuan untuk mengidentifikasi, mengomunikasikan, dan menyelesaikan action item dengan efisien. 

 

Dalam konteks manajemen, inilah mengapa action item dianggap sangat penting:

  • Menjaga fokus karyawan pada tugas tertentu dengan memastikan pemahaman terhadap langkah-langkah selanjutnya.
  • Meningkatkan akuntabilitas karyawan melalui keterlibatan langsung dan pemberian tanggung jawab atas tugas-tugas tertentu.
  • Menyediakan kejelasan agar setiap peserta rapat dapat dengan pasti mengetahui apa yang perlu dilakukan, kapan, dan siapa yang bertanggung jawab atas setiap tindakan.
  • Memperkuat komunikasi untuk mengurangi risiko kesalahpahaman, kelupaan, atau pengabaian tugas. Komunikasi yang efektif menjadi kunci keberhasilan manajemen proyek.
  • Mendukung kelancaran dan ketepatan waktu jalannya proyek.
  • Mengidentifikasi prioritas guna meningkatkan efisiensi jalannya proyek Anda.

 

Contoh Action Item

Terdapat beberapa contoh action item yang dapat diterapkan oleh perusahaan, berikut ini di antaranya:

 

  1. Proyek Pengembangan Produk:
  • Tugas: Menyusun laporan riset pasar.
  • Penanggung Jawab: Tim riset dan pengembangan.
  • Batas Waktu: 14 Februari 2024.

 

  1. Pertemuan Pemasaran Bulanan:
  • Tugas: Menyiapkan presentasi penjualan untuk produk baru.
  • Penanggung Jawab: Tim pemasaran.
  • Batas Waktu: 5 Februari 2024.

 

  1. Pembaruan Situs Web Perusahaan:
  • Tugas: Memperbarui konten dan gambar.
  • Penanggung Jawab: Tim IT dan pemasaran.
  • Batas Waktu: 28 Februari 2024.

 

  1. Perbaikan Bug Aplikasi:
  • Tugas: Memperbaiki bug yang dilaporkan pengguna.
  • Penanggung Jawab: Tim pengembangan perangkat lunak.
  • Batas Waktu: 20 Februari 2024.

 

Baca Juga: Menentukan Target Kerja dengan Metode SMART 

 

Action Item Template yang Bisa Digunakan

Jika Anda ingin melacak beberapa action item dengan sekaligus, melacak kemajuannya, mengubah prioritas, dan menugaskan ke orang yang berbeda, Anda dapat menggunakan action item template dengan google spreadsheet seperti:

 

Action Item Template
Action Item Template

 

Penggunaan template ini dapat menjadi action item tracker yang efektif untuk mengoptimalkan performa karyawan Anda.

 

Track Performa Karyawan dengan Performance Appraisal LinovHR

performance review

 

Kehadiran action plan sangatlah vital karena bertujuan untuk memandu karyawan mengenai detail pekerjaan yang harus dilakukan dalam suatu proyek. Dengan begitu, performa karyawan dapat menjadi lebih optimal.

Untuk memantau performa karyawan Anda dengan baik, Performance Appraisal LinovHR dapat menjadi solusi yang tepat.

Dengan menggunakan software ini, Anda dapat membuat sistem penilaian karyawan yang terstruktur dan transparan. 

Penilaian ini nantinya akan membantu Anda untuk mengetahui seberapa jauh kinerja atau performa karyawan Anda selama bekerja.

 

Performance Appraisal LinovHR ini memberikan kemudahan Anda dalam mengukur pencapaian individu, mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan yang perlu diitngkatkan.

Dengan adanya fitur ini, manajer dapat memberikan umpan balik yang konstruktif dan kepada karyawan, sehingga memotivasi mereka untuk meningkatkan kinerjanya.

Dengan Performance Appraisal LinovHR, Anda dapat mengoptimalkan kinerja karyawan Anda dengan melacak performa mereka secara berkala.

 

Segera pantau performa karyawan Anda dengan efektif bersama dengan Performance Appraisal LinovHR. Ajukan demonya sekarang dan rasakan kemudahannya!