manajemen keuangan

Manajemen Keuangan: Pengertian, Tujuan dan Manfaat dalam Perusahaan

Pengertian Manajemen Keuangan

Apa itu Manajemen Keuangan? Manajemen keuangan merupakan kegiatan atau aktivitas perusahaan yang berhubungan dengan bagaimana bantuan bisa mendapatkan uang tunai pembiayaan, atau menggunakan dana tersebut dan aset yang telah dimiliki oleh perusahaan untuk mencapai tujuan utama bisnis. manajemen keuangan memiliki kepentingan dalam bagaimana menciptakan dan mempertahankan nilai ekonomi suatu perusahaan. Akibatnya, semua keputusan harus selalu fokus pada penciptaan kesejahteraan karyawan mereka.

 

Tujuan Manajemen Keuangan

Pengadaan manajemen keuangan dalam perusahaan bukan tanpa sebab. Terdapat beberapa tujuan atas pelaksanaan manajemen keuangan dalam suatu perusahaan. Tujuan manajemen keuangan tersebut antara lain: 

 

1. Memaksimalkan manfaat 

Seorang manajer keuangan tidak akan mendapat keuntungan jaminan dalam penggunaan manfaat keuangan yang tidak maksimal dalam jangka panjang karena ketidakpastian bisnis. Tetapi, perusahaan bisa mendapatkan mendapatkan keuntungan tersebut jika manajer mengambil keputusan keuangan dan memanfaatkan penggunaan keuangan dengan baik.

 

2. Menjaga arus kas (cash flow) 

Sebuah perusahaan harus memiliki arus kas yang sesuai untuk bisnis sehari-hari kebutuhan seperti pembelian, pembayaran Tea upah karyawan, sewa, dan sebagainya. Kas atau arus kas yang baik tentu saja untuk meningkatkan kesuksesan bisnis

 

3. Penyusunan struktur modal

Seorang manajer keuangan harus dapat menentukan hubungan antara tahanan dan pembiayaan keuangan dipinjam untuk keseimbangan.

 

4. Penggunaan keuangan yang tepat 

Manajerial harus dapat secara optimal menggunakan perusahaan pembiayaan dan perusahaan tidak harus berinvestasi dalam proyek-proyek yang tidak menguntungkan bagi perusahaan.

 

5. Memaksimalkan dividen

Manajer keuangan harus mencoba memberikan dividen maksimal kepada pemegang saham dan berusaha untuk meningkatkan nilai pasar saham karena nilai pasar secara langsung berhubungan dengan kinerja perusahaan.

 

6. Meningkatkan efisiensi

Manajemen keuangan untuk mencoba untuk meningkatkan efisiensi semua departemen perusahaan. Distribusi keuangan yang tepat dalam semua aspek akan meningkatkan efisiensi seluruh perusahaan.

 

7. Kelangsungan hidup perusahaan

Perusahaan harus mampu bertahan dalam persaingan dunia bisnis saat ini. Sebuah Manajerial harus berhati-hati ketika membuat keputusan keuangan karena jika keputusan yang salah hanya perusahaan bangkrut atau kehilangan aset berharga. 

 

8. Mengurangi risiko operasional 

Manajemen keuangan juga berusaha untuk mengurangi risiko operasional. Ada banyak ketidakpastian dalam risiko komersial dalam dunia bisnis, tetapi manajer harus mengambil langkah yang tepat untuk mengurangi risiko ini.

 

9. Mengurangi biaya modal

Manajer keuangan harus mampu merencanakan struktur modal sehingga dapat mengurangi biaya modal.

 

Fungsi Manajemen Keuangan

Ada lima fungsi manajemen keuangan yang harus dipahami manajer keuangan dengan baik, yaitu: 

  1. Perencanaan

  2. Penganggaran belanja 

  3. Pengawasan

  4. Audit 

  5. Pelaporan

 

Ruang Lingkup Manajemen Keuangan

Ada beberapa kegiatan dalam ruang lingkup pengelolaan keuangan. Tujuan utama yang ada  untuk mengelola aset perusahaan, seperti pendapatan, aset, sebesar dipunya investasi. Beberapa ruang lingkup yang harus dimiliki oleh seorang manajer keuangan, sebagai berikut: 

 

1. Keputusan investasi

Evaluasi keputusan investasi yang mencakup investasi yang dilakukan oleh perusahaan. Temukan apa resiko yang dapat diperoleh dengan perusahaan ketika membuat kegiatan investasi dalam bentuk berbagai instrumen. 

 

Baca Juga: Tips Menggaet Investor untuk Perusahaan

 

2. Keputusan pembiayaan

Kisaran berikut terkait dengan pendanaan keputusan. Itu berarti semua kegiatan untuk menambah omset perusahaan adalah tanggung jawab manajerial keuangan.

Tapi itu bukan hanya satu-satunya sumber yang berasal penjualan produk, yang berasal dari utang juga harus hati-hati. berarti, ketika pekerjaan juga terkait dengan pembayaran utang dan lain-lain yang.

 

3. Keputusan dividen atau pengelolaan nilai aset

Tujuan dari manajemen keuangan lain memaksimalkan pendapatan bagi pemegang saham. Bagaimana untuk melakukan ini adalah dengan membagi laba perusahaan, sebagian pemegang saham dan sebagian untuk dana alias tetap diadakan. 

Ini berarti, Manajerial bertanggung jawab untuk membuat keputusan tentang berapa jumlah keuntungan yang akan dibagikan kepada pemegang saham dan berapa yang harus dimasukkan ke dalam perusahaan tetap seimbang. Hasilnya adalah baik bagi pemegang saham dan perusahaan harus memiliki saling menguntungkan juga.

 

Manfaat Manajemen Keuangan

Sebuah perusahaan yang tidak memiliki manajemen keuangan yang baik akan memiliki kesulitan dalam menjalankan bisnisnya. Masalah yang dihadapi dapat sebagai kurangnya modal, pembiayaan yang tidak perlu, dan banyak lagi. Tapi sebaliknya, jika perusahaan mampu mengelola semua aset yang dimilikinya, akan ada banyak manfaat.

 

1. Perusahaan keuangan dikendalikan dengan baik

Semua biaya dan pendapatan akan disimpan dengan benar jika fungsi manajemen bekerja dengan benar. Pasti dapat digunakan untuk menentukan batas pengeluaran tanpa melanggar kas perusahaan.

 

2. Memaksimalkan penggunaan dana perusahaan

Manajerial juga harus memonitor aktivitas tentang biaya yang bermanfaat dan mana yang tidak. Jika perusahaan memiliki manajemen yang baik, mereka akan memaksimalkan aset perusahaan untuk hal-hal yang hanya berguna.

 

3. Struktur modal yang sehat

Keuntungan lain dari manajemen keuangan adalah untuk menciptakan sebuah struktur modal yang sehat. Struktur modal dapat dikatakan memiliki kesehatan yang baik jika lebih besar dari hutang. 

 

4. Aman Berinvestasi

Perusahaan dapat membuat uang dengan investasi yang mereka miliki. Baik melalui perluasan perusahaan, atau menginvestasikan uang di pasar keuangan. Dengan manajemen keuangan dan analisis keuangan yang baik, dana tersebut akan diinvestasikan aman dan tidak diragukan lagi akan menguntungkan.

 

5. Mampu memberikan kepastian bagi pemegang saham

Salah satu manfaat jika perusahaan memiliki manajemen keuangan yang baik adalah mereka mampu memberikan kepastian hasil, kepastian harga pasar dan kepastian laporan keuangan yang sehat kepada pemegang saham. Dengan jaminan ini, pemegang saham juga tidak akan ragu untuk meningkatkan ukuran investasi. Artinya, perusahaan akan menerima suntikan modal yang lebih.

 

Prinsip Manajemen Keuangan 

Untuk posisi keuangan yang sehat dan baik, perusahaan harus menerapkan tujuh prinsip dasar dalam pengelolaan keuangan.

 

1. Konsistensi

Dengan kebijakan keuangan secara konsisten dari satu periode ke periode lain. Ini dalam rangka memfasilitasi perbandingan antara periode dan biaya.

 

2. Transparansi

Semua hal yang berkaitan dengan perusahaan pembiayaan harus transparan, akurat, cepat dan lengkap.

 

3. Tanggung Jawab

Semua pemangku kepentingan mulai dari karyawan atau pemegang saham harus tahu situasi keuangan perusahaan.

 

4. Viabilitas

Merupakan sarana yang terkait keberlanjutan masa depan keberadaan perusahaan. Perusahaan harus menjaga keseimbangan antara pendapatan dan pengeluaran. Tujuannya adalah untuk memastikan posisi keuangan perusahaan di masa mendatang.

 

Baca Juga: Fungsi Manajemen Kinerja Pada Perusahaan

 

5. Integritas

Integritas perusahaan dan karyawan yang bertanggung jawab atas pengelolaan dana lebih dihargai. Karena integritas, laporan keuangan yang akurat dan lengkap dapat dicapai.

 

6. Manajemen

Sebuah manajemen yang baik uang dan benar-benar harus dilakukan oleh perusahaan. Pastikan bahwa uang yang diperoleh dapat berguna dan konsisten sesuai target dengan visi dan misi perusahaan.

 

7. Standar Akuntansi

Sistem pencatatan keuangan harus disesuaikan dengan standar akuntansi internasional. Atau setidaknya di Indonesia, harus disesuaikan dengan aturan di Indonesia.

 

Aktivitas Dasar Manajemen Keuangan

Dalam tim manajemen keuangan, setidaknya ada kegiatan dasar yang harus dilakukan. Tentu terkait dengan pengelolaan dan peningkatan aset yang dimiliki oleh perusahaan.

 

1. Perkiraan Kebutuhan Modal

Direktur Keuangan dan timnya kadang-kadang ditugaskan untuk menghitung dana yang dibutuhkan oleh perusahaan untuk mengelola operasinya. Perhitungan umumnya didasarkan pada pembelian aktiva tetap, keuntungan perusahaan, modal kerja dan rencana bisnis untuk masa depan.

 

2. Distribusi dana

Pastikan aliran bisnis membutuhkan dana untuk terus eksis. Kemudian mengalokasikan dana tersebut untuk kegiatan yang menyediakan jasa keuangan dan likuiditas. Semua pendapatan dan beban juga mencatat rapi.

 

3. Menentukan struktur modal

Menentukan jumlah modal yang diinvestasikan dan di mana untuk berinvestasi, apakah dalam bentuk usaha baru atau perluasan pasar modal. Kuncinya adalah bahwa modal yang diinvestasikan untuk bisa mendapatkan keuntungan dua kali lipat di masa depan.

 

4. Mendistribusikan keuntungan 

Keuntungan atau dividen dapat digunakan untuk memperluas bisnis lebih luas agar menghasilkan keuntungan lain yang lebih banyak. Tapi secara umum, perusahaan  terdiri dari beberapa pemegang saham. Oleh karena itu, manajer keuangan juga memiliki kepentingan untuk membagi keuntungan dividen kepada pemegang saham tertentu.

 

5. Lakukan kontrol keuangan

Manajerial juga memiliki tugas untuk menjalankan kontrol atas uang milik perusahaan dan pengendalian uang masuk dan keluar. Semua laporan secara berkala harus dievaluasi dan analisis secara seksama.

 

Itulah pembahasan mengenai manajemen keuangan, mulai dari pengertian nya, tujuan, ruang lingkup, fungsi, aktivitas, prinsip hingga manfaat mengenai manajemen keuangan yang baik untuk perusahaan. Semoga informasi ini dapat bermanfaat dalam mengelola manajemen keuangan perusahaan maupun bisnis anda.