marketing 4.0

Marketing 4.0: Menaklukkan Pasar di Era Digital

Penggunaan digital marketing semakin marak yang menjadi kebutuhan utama bisnis untuk memasarkan produk dan jasa. Apalagi semakin maraknya penggunaan teknologi di dunia. Salah satu terobosan dalam pemasaran adalah marketing 4.0. Apa sih itu marketing 4.0 dan apa saja yang harus diketahui ? Ikutilah pembahasan artikel di bawah ini! 

 

Perkembangan Marketing Manual Menuju Marketing 4.0

Marketing konvensional menuju marketing 4.0 melalui beberapa tahapan. Tahapan ini dapat dijelaskan tentang perbedaan perkembangan marketing 4.0 menurut Kotler, diantaranya: 

 

Marketing 1.0 

Tahap ini berorientasi pada produk atau disebut product centric. Pada masa ini, fokus penjual adalah menjual produk sebanyak mungkin tanpa memikirkan persepsi konsumen sehingga dengan sendirinya konsumen akan datang mencari produk tersebut. 

 

Marketing 2.0

Pada tahap ini, perusahaan menjual produk yang berorientasi pada konsumen dengan cara membangun ikatan emosional dengan mereka. Namun lagi-lagi, cara ini dianggap tidak efisien karena menganggap konsumen sebagai individu yang pasif.

 

software hris

Marketing 3.0

Perusahaan harus mampu menciptakan atau memasarkan produk, budaya, layanan dalam tahap ini. Semua yang ditawarkan perusahaan harus selaras dengan visi misi dan nilai-nilai kemanusiaan.  

 

Marketing 4.0

Tahap ini memanfaatkan konektivitas antara teknologi, analisis big data dan sentuhan audiens untuk meningkatkan produktivitas pemasaran dan menjangkau audiens dengan lebih manusiawi.

 

Baca Juga: Segala Hal yang Perlu Diketahui Soal Guerilla Marketing

 

Pengertian Marketing 4.0

Untuk memahami lebih jelas mengenai apa itu marketing 4.0, mari simak pembahasan berikut ini. Pengertian secara umum terbagi menjadi 2 pengertian, antara lain:

 

Apa itu marketing 4.0? 

Secara harfiah, marketing 4.0 adalah pendekatan pemasaran yang menggabungkan interaksi online dan offline yang terjadi antara penjual dan konsumen. teknik ini juga berperan sebagai advokat untuk menyentuh audiens terhadap pelayanan dari produk tertentu serta memperkuat atau meningkatkan engagement dalam pasar online dan offline

 

Teori marketing 4.0 

Disadur dari buku Hermawan Kartajaya pelopor marketing modern Indonesia, marketing 4.0  adalah suatu konsep marketing modern yang lebih adaptif untuk menghadapi perilaku audiens akibat adanya digital market. Sedangkan, dalam penelitian McKinsey, salah satu pemicu konsep marketing 4.0 adalah inovasi produk yang dipercaya dapat berdampak pada ekonomi secara signifikan. Salah satu produk teknologi digital adalah interaksi di media sosial. 

 

Pendekatan 5A dalam Marketing 4.0

Marketing 4.0 berhasil mengubah banyak metode dalam pemasaran. Ada sebuah pendekatan yang mengacu pada pola perilaku konsumen dengan literasi digital, diantaranya: 

 

Aware

Dalam kondisi ini, audiens sudah tahu produk atau brand mana yang banyak dijual melalui media offline, seperti brosur dan spanduk. Hal ini dikenal sebagai kata ‘’I know’’. Ketika melihat produk, konsumen dapat langsung mengetahui brand tersebut. 

 

Appeal

Dalam tahap ini, audiens sudah mulai tertarik dengan produk yang banyak dijual atau dicari. Mereka mulai berpikir bahwa benar-benar butuh atau memutuskan membeli produk atau jasa tersebut. Tahap ini dikenal sebagai kata “I like.”

 

Ask

Karena audiens sudah tertarik dengan produk tersebut, mereka akan langsung bertanya kepada orang terdekat yang sudah pernah menggunakan produk tersebut. Nantinya calon konsumen akan menggali informasi ulasan produk dan komposisi barang serta membandingkan harganya. Tahap ini dikenal sebagai “I am convinced.”

 

Act

Setelah ketiga tahapan di atas sudah terlewati, audiens akhirnya memberanikan diri untuk bertindak atau membeli produk yang mereka sukai. Tahap ini disederhanakan menjadi, “I buy.” Setelah membeli, konsumen akan langsung merasakan apakah produk yang ada cocok dengan kebutuhannya atau tidak. 

 

Advocate

Jika audiens sudah merasa puas terhadap produk yang dibelinya, maka mereka akan menjadi advokat atas produk Anda. Artinya, mereka mulai memberikan testimonial terhadap produk tersebut. Tahap ini dipersingkat menjadi, “I recommend.”. Semakin puas konsumen, semakin sering konsumen merekomendasikan kepada orang lain untuk menggunakan produk tersebut. 

 

Cara Memaksimalkan Marketing 4.0

Karena memberikan banyak kemudahan kepada perusahaan dari segi penjualan, sudah sepantasnya perusahaan mengupayakan berbagai cara untuk Terdapat 6 manfaat marketing 4.0 yang mempermudah terjadinya aktivitas bisnis, diantaranya: 

 

Jangkaulah pasar secara online

Internet saat ini tengah menjadi andalan bagi perusahaan untuk dapat terhubung dengan konsumen secara cepat dan luas agar produk atau jasa Anda bisa dikenal atau dibeli di pasar online melalui gadget.   

 

Temukan audiens sesuai dengan target usaha

Dengan adanya internet, bisnis Anda dengan mudah mampu menjangkau audiens sesuai dengan target usaha dengan cara memberikan pelayanan kepada konsumen dimanapun dan kapanpun secara real-time dan efisien serta meningkatkan konversi penjualan produk. 

 

Tempatkan posisi strategis dalam persaingan bisnis

Setiap perusahaan wajib menempatkan posisi strategis yang setara dengan perusahaan ternama dalam hal persaingan kreativitas dalam bisnis periklanan atau ranah digital marketing

 

Pahami Produk yang Paling Laris

Ketika bisnis Anda masih dalam tahap perkembangan, digital marketing bisa diandalkan untuk mengetahui produk tertentu yang banyak dibeli. Tentu saja, itu akan membuat bisnis Anda mendapatkan lebih banyak profit.

 

Evaluasi bisnis 

Ketika bisnis Anda sedang bersaing dengan bisnis lainnya, tentu saja bisa dilihat kelebihan dan kekurangan pada bisnis Anda. Hal ini untuk selanjutnya menjadi bahan evaluasi atau tanggapan atas produk yang ditawarkan bisnis Anda kedepannya. 

 

Buatlah bisnis terlihat lebih profesional

Dibutuhkan alat digital marketing, bisnis Anda harus memiliki ketekunan untuk menjangkau konsumen sehingga akan memiliki kredibilitas yang baik di mata konsumen. Hal ini penting untuk menjadikan bisnis Anda terlihat lebih profesional.

 

Hubungan Marketing 4.0 dengan Revolusi Industri 4.0

Untuk melakukan pendekatan 5A dalam marketing 4.0 sesuai dengan peran bisnis di revolusi industri 4.0, antara pelaku industri, tim pemasar, pemerintah dan media harus terjalin hubungan yang dinamis untuk menggerakan tuas ekonomi digital Indonesia. Dengan adanya digital marketing, potensi besar industri e-commerce di Indonesia mampu menjangkau pasar global dengan mudah, efisien dan efektif. Di samping ini, hal ini juga mampu menjangkau konsumen end user dengan gaya hidup belanja online sehingga dapat menimbulkan potensi pertumbuhan penjualan menjadi besar, yang akhirnya berujung pada profit yang meningkat. 

Itulah pembahasan di atas yang patut dipelajari dalam ilmu pemasaran. Digital marketing 4.0 diharapkan mampu menjadi pondasi bagi perusahaan di Indonesia untuk bertahan di tengah persaingan yang ketat dan terus menjaga mutu proses dalam proses produksi.  Sehingga teknologi digital ini dapat berdampak pada perkembangan ekonomi secara keseluruhan.