Budaya Pasif Agresif dalam Perusahaan

Perilaku pasif-agresif dalam setiap perusahaan seperti sebuah kanker yang paling merusak budaya yang akhirnya membunuh sebuah perusahaan besar dan harga diri dari individu-individu yang bekerja di sana.  Banyak yang bertanya-tanya seperti apakah pasif-agresif itu?

Seseorang dengan perilaku pasif-agresif tampaknya menyenangkan dan mendukung, tapi di mereka dapat menusuk dari belakang , melemahkan, dan melakukan sabotase. Seseorang dengan perilaku pasif-agresif juga menyatakan bahwa Anda dapat mempercayai kata-kata mereka ketika tindakan mereka telah secara konsisten menunjukkan bahwa tidak benar, membuat janji-janji tentang hal-hal ketika mereka tidak punya niat pernah melakukan hal tersebut, sering kemudian menyalahkan hal-hal yang “diluar kendali mereka” untuk menghindarkan mereka dalam memenuhi janji mereka.

Mereka dapat tersenyum dan setuju dihadapan Anda, tapi kemudian tidak setuju atau bahkan melakukan sabotase suatu hal di belakang Anda. Terkadang mereka memberikan pujian positif dan umpan balik kepada Anda secara langsung, tapi kemudian mengambil tindakan untuk melemahkan Anda di depan rekan kerja dan manajemen. Perilaku seperti ini juga dapat menahan informasi penting dari karyawan lain untuk membuat diri mereka tampak lebih penting dan lebih berharga dan dalam upaya untuk membuat orang lain di sekitar mereka gagal.

Perilaku seperti ini biasanya menggunakan sarkasme atau humor untuk mengolok-olok orang lain sehingga mereka dapat bersembunyi di balik sikap “aku hanya bercanda”, yang mengandung arti di setiap kata yang diucapkan. Mereka dengan pasif-agresif juga ingin semua orang untuk percaya bahwa mereka adalah pendukung terbesar, menolak untuk jujur dan langsung dengan perasaan mereka yang sebenarnya.

Baru-baru ini,Amy Rees Anderson seorang penulis blog pribadi mengenai leadership, mengamati sebuah perusahaan di mana perilaku pasif-agresif dengan cepat menjadi tertanam ke dalam budaya organisasi. Perilaku seperti ini tampaknya berawal dari beberapa anggota manajemen atas, dan dengan cepat mulai merasuki seluruh tingkat perusahaan. Sebagai karyawan yang mengamati rekan kerja yang berperilaku pasif-agresif, mereka akan mengambil langkah seperti, “jika Anda tidak bisa mengalahkan mereka, bergabunglah dengan mereka.”  Mereka mulai mencari peluang pekerjaan di tempat lain untuk menghindari lingkungan yang kurang sehat. Perilaku dengan menyebarkan lingkungan kurang sehat, karyawan mulai menjadi tertekan dan putus asa. Apa yang pernah menjadi semangat karyawan di perusahaan menjadi tidak lebih dari gaji mereka kumpulkan sampai sesuatu yang lebih baik datang.

Jadi, mengapa setiap perusahaan memberikan toleransi jenis perilaku pasif-agresif? Mengapa setiap pemimpin membiarkan perilaku tidak jujur seperti itu dari orang-orang yang dipimpinnya? Kenyataan yang menyedihkan adalah bahwa dalam organisasi besar, terlalu sering pemimpin menjadi sibuk dan terputus seperti apa yang terjadi di bawah pengawasan mereka. Beberapa pemimpin bahkan mengadopsi sikap acuh tak acuh karena mereka sudah merasa kewalahan sendiri dan mengetahui tentang hal itu berarti mereka memiliki tanggung jawab untuk memperbaikinya. Pemimpin lain mungkin dikelilingi oleh seluruh tim eksekutif pasif-agresif yang memberitahu segala sesuatu yang tidak benar. Seorang eksekutif pasif-agresif ini selalu memiliki seseorang yang dijadikan sebagai ‘kambing hitam’ ketika sesuatu berjalan salah, sehingga tampak seolah-olah semua yang diperlukan untuk memperbaiki masalah ini adalah untuk memecat pekerja dan semua akan baik-baik saja.

Ketika CEO sebuah perusahaan dikelilingi oleh eksekutif yang pasif-agresif, ia akan lebih mendengarkan kata-kata dari eksekutif tersebut dan bukannya mengamati tindakan dan tindakan dari orang-orang melaporkan. Kata-kata dari mulut manajer pasif-agresif tidak dapat dipercaya karena mereka akan selalu memberitahu CEO apa yang ingin mereka dengar, dan mereka akan selalu menggambarkan seperti memiliki segalanya dengan sempurna di bawah kontrol. Dalam lingkungan ini, menjadi penting bagi CEO untuk bersedia melihat lebih dekat pada hal-hal untuk menemukan cara yang memungkinkan karyawan di setiap tingkat berbagi keprihatinan mereka tentang kepemimpinan tanpa takut akan pembalasan

Karyawan yang berurusan dengan para pemimpin pasif-agresif perlu menemukan cara untuk membawa perhatian ke CEO mereka. Kecuali CEO menyadari masalah ini, mereka mungkin tidak akan memperbaikinya. Mungkin merasa seperti risiko besar untuk seorang karyawan, tapi terus terang risiko yang lebih besar adalah memungkinkan karir masa depan Anda didikte oleh seseorang yang perilakunya telah membuktikan bahwa mereka tidak bisa dipercaya.

Kejujuran yang dihargai merupakan kebijakan terbaik, baik dalam kehidupan maupun di tempat kerja. Suarakan pendapat Anda, jika dilakukan dengan cara yang hormat maka akan menghasilkan hal yang positif dan disambut, didorong, dan bahkan dihargai. Jangan biarkan perilaku pasif-agresif ada di perusahaan Anda. Jika ada hari ini, ubahlah. Hapus orang-orang memiliki perilaku ini, dimulai dengan orang-orang dalam posisi kepemimpinan dan mengirim pesan bahwa perilaku ini tidak akan ditoleransi. Hidup ini terlalu singkat untuk memiliki penderitaan di tempat kerja, dan harga terlalu besar untuk bisnis dan untuk orang yang terlibat. Ciptakan budaya integritas, kejujuran, dan rasa hormat. Ciptakan suatu budaya di perusahaan Anda yang dapat dibanggakan. (/DN)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use theseHTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>