Margin Adalah: Pengertian, Elemen, hingga Cara Meningkatkannya

.

Newslater

Newsletter

Isi Artikel

Bagikan Artikel Ini :

margin adalah
Isi Artikel

Margin adalah istilah yang sering digunakan dalam dunia bisnis yang mana berkaitan dengan biaya produksi, produk yang kita jual, sampai keuntungan yang didapatkan.

Namun, banyak orang mungkin tidak sepenuhnya memahami apa itu margin dan mengapa hal itu penting.

Dalam artikel LinovHR ini, kita akan membahas lebih lanjut tentang pengertian, elemen yang membentuknya, dan cara meningkatkannya.

 

 

Pengertian Margin

Sebagai seorang pelaku usaha atau businessman, tentunya Anda sudah tidak asing lagi dengan istilah margin.

Namun, ternyata margin atau laba memiliki arti berbeda pada sudut pandang bisnis dan investasi. Lalu, seperti apakah pengertian dari keduanya?

 

Definisi Margin dalam Bidang Bisnis dan Akuntansi

Margin adalah selisih antara harga jual suatu produk atau jasa dengan biaya produksi atau akuisisi yang dikeluarkan untuk menghasilkan produk atau jasa tersebut. 

Dalam konteks bisnis, laba biasanya dihitung sebagai persentase dari harga jual, sedangkan dalam akuntansi, dapat dihitung sebagai persentase dari pendapatan bersih atau laba kotor. 

Istilah ini sering digunakan sebagai indikator kinerja bisnis atau keuntungan yang dihasilkan dari penjualan produk atau jasa. Semakin besar margin yang dihasilkan, semakin besar pula keuntungan yang dapat diperoleh perusahaan.

 

Definisi Margin dalam Bidang Investasi

Dalam kacamata investasi istilah margin merujuk pada dana yang dipinjam oleh investor dari broker untuk membeli aset finansial. Ini biasanya digunakan untuk memperbesar potensi keuntungan. 

Namun, selain itu juga memiliki risiko yang lebih tinggi karena investor harus membayar bunga atas pinjaman tersebut dan dapat kehilangan lebih banyak uang jika nilai aset turun. 

Laba juga dapat merujuk pada persentase keuntungan yang dihasilkan oleh investasi dibandingkan dengan biaya investasi, atau marjin keuntungan.

 

Perbedaan antara Margin, Omzet, dan Profit

Di dalam dunia bisnis, ada tiga istilah yang menggambarkan keuntungan yaitu margin, omzet, serta profit. Ketiganya adalah hal yang berbeda.

Margin adalah selisih antara harga jual dan biaya produksi atau pembelian suatu produk. Margin dapat dihitung dalam persentase atau nilai rupiah.

Lalu, omzet adalah jumlah total pendapatan yang diterima dari penjualan suatu produk atau jasa dalam periode waktu tertentu. Omzet juga dapat dihitung dalam persentase atau nilai rupiah.

Sementara itu, profit adalah selisih antara omzet dan biaya total yang dikeluarkan untuk memproduksi atau menjual suatu produk atau jasa. Profit dapat dihitung dalam persentase atau nilai rupiah. Jika biaya lebih besar dari omzet, maka bisnis mengalami kerugian.

Jadi, meskipun ketiga istilah ini berkaitan erat dengan keuangan bisnis, mereka memiliki perbedaan yang penting. 

Margin menggambarkan efisiensi dalam produksi atau pembelian, omzet mengukur pendapatan dari penjualan, dan profit menggambarkan keuntungan yang dihasilkan dari penjualan setelah memperhitungkan biaya.

 

Fungsi Margin

Di dunia bisnis, margin memainkan fungsi yang penting, seperti berikut ini:

 

1. Menghitung Keuntungan

Margin digunakan untuk menghitung keuntungan yang diperoleh dari penjualan produk atau layanan. Dengan mengetahui hal ini, bisnis dapat menentukan apakah produk atau layanan tersebut menguntungkan atau tidak.

 

2. Menentukan Harga Jual

Fungsi lainnya adalah untuk menentukan harga jual yang tepat agar bisnis dapat menghasilkan keuntungan yang diinginkan.

Margin bisa menjadi rujukan perusahaan dalam menentukan harga produk atau jasa sehingga tidak meleset dan mengalami kerugian.

 

3. Mengukur Efektivitas Biaya Produksi atau Akuisisi

Margin dapat digunakan untuk mengukur efektivitas biaya produksi atau akuisisi. Semakin tinggi yang dihasilkan, semakin efektif biaya produksi atau akuisisi tersebut.

 

4. Indikator Kinerja Bisnis

Indikator kinerja bisnis juga bisa dilihat dari margin. Bila semakin tinggi, maka semakin baik kinerja bisnis.

 

5. Membuat Keputusan Strategis

Laba dapat membantu bisnis dalam membuat keputusan strategis seperti menentukan produk atau layanan mana yang lebih menguntungkan atau memperluas pasar dengan menyesuaikan harga.

 

6. Mengukur Risiko Bisnis

Bisnis dapat menggunakan margin untuk menentukan tingkat risiko yang dapat diterima dalam bisnis. Semakin besar yang diharapkan, semakin besar risiko bisnis tersebut.

 

Baca Juga: Seperti Apa Itu Laporan Laba Rugi Perusahaan?

 

Jenis Margin

Margin biasanya dinyatakan dalam persentase dan menjadi salah satu faktor penting dalam menentukan keuntungan bisnis.

Ada beberapa jenis margin dalam dunia bisnis, di antaranya adalah:

 

1. Gross Margin

Merupakan selisih antara pendapatan kotor dengan biaya produksi atau pengadaan barang/jasa. Gross margin ini penting untuk menentukan kemampuan bisnis dalam menghasilkan keuntungan dan memperkirakan efisiensi operasi.

 

2. Operating Margin

Operating margin merupakan selisih antara pendapatan bersih dengan biaya operasional. Jenis ini digunakan untuk mengukur keuntungan bisnis dari aktivitas operasionalnya.

 

3. Net Profit Margin

Net profit margin yaitu selisih antara pendapatan bersih dengan total biaya yang dikeluarkan. Ini merupakan jenis laba yang paling penting karena menggambarkan keuntungan sebenarnya yang diperoleh bisnis.

 

4. Contribution Margin

Merupakan selisih antara harga jual dengan biaya variabel. Contribution margin digunakan untuk menghitung kontribusi produk atau jasa terhadap keuntungan bisnis.

 

Elemen Utama Margin

Margin adalah perbedaan antara pendapatan atau hasil penjualan suatu produk atau jasa dengan biaya produksi atau biaya yang dikeluarkan untuk menghasilkan produk atau jasa tersebut.

Terdapat 3 elemen utama yang membentuk laba yaitu:

 

1. Pendapatan (Revenue)

Pendapatan adalah jumlah uang yang diterima dari penjualan produk atau jasa. Ini adalah jumlah total yang diperoleh dari pelanggan atas pembelian produk atau jasa yang ditawarkan. Semakin besar pendapatan, semakin besar pula laba.

 

2. Harga Pokok Penjualan (Cost of Goods Sold

HPP adalah biaya yang dikeluarkan untuk membuat atau membeli produk atau jasa yang dijual.

Ini mencakup biaya bahan baku, tenaga kerja, pengiriman, dan biaya lain yang terkait dengan produksi produk atau jasa. Semakin kecil biaya barang terjual, semakin besar laba yang bisa didapatkan.

 

3. Laba Kotor (Gross Profit)

Laba kotor adalah perbedaan antara pendapatan dan biaya barang terjual.

Ini adalah jumlah uang yang diperoleh dari penjualan produk atau jasa setelah dikurangi biaya produksi. Semakin besar laba kotor, akan semakin besar pula laba.

 

Cara Menghitung Margin dengan Benar

margin adalah
Ilustrasi seseorang menghitung margin.

 

Untuk menghitung margin, Anda bisa melihat caranya di bawah ini:

 

1. Hitung Contribution Margin

Jika Anda ingin menghitung contribution margin, Anda dapat menggunakan rumus berikut:

 

Contribution Margin = Harga Jual – Biaya Variabel

Keterangan:

  • Harga Jual merupakan harga jual per unit produk atau jasa.
  • Biaya Variabel adalah biaya produksi atau akuisisi variabel yang terkait dengan produk atau jasa tersebut, seperti bahan baku, tenaga kerja langsung, dan biaya lainnya yang terkait dengan produksi atau akuisisi.

Contoh:

Misalnya, sebuah perusahaan menjual sepatu senilai Rp500.000 per pasang, dengan biaya variabel sebesar Rp300.000 per pasang. Maka contribution margin per pasang sepatu adalah:

Contribution Margin = Rp500.000 – Rp300.000

Contribution Margin = Rp200.000

Dengan demikian, perusahaan akan mendapatkan contribution margin sebesar Rp200.000 setiap kali menjual satu pasang sepatu.

 

2. Hitung Gross Margin

Untuk menghitung gross margin, Anda dapat menggunakan rumus berikut:

 

Gross Margin = (Pendapatan Kotor – Harga Pokok Penjualan) / Pendapatan Kotor x 100%

Keterangan:

  • Pendapatan Kotor adalah total pendapatan dari penjualan produk atau jasa.
  • Harga Pokok Penjualan adalah biaya produksi atau akuisisi produk atau jasa yang dijual, termasuk biaya bahan baku, tenaga kerja langsung, dan biaya lainnya yang terkait dengan produksi atau akuisisi.

Contoh:

Misalnya, sebuah perusahaan menjual produk senilai Rp1.000.000, dengan biaya produksi atau akuisisi senilai Rp500.000. Maka dapat dihitung:

Gross Margin = (Rp1.000.000 – Rp500.000) / Rp1.000.000 x 100%

Gross Margin = 50%

Dengan demikian, perusahaan akan memperoleh gross margin sebesar 50% dari setiap produk yang terjual.

 

3. Hitung Operating Margin

Gunakan rumus berikut ini untuk menghitung operating margin, Anda dapat menggunakan rumus berikut:

 

Operating Margin = (Pendapatan Operasional – Biaya Operasional) / Pendapatan Operasional x 100%

Keterangan:

  • Pendapatan Operasional adalah total pendapatan yang dihasilkan dari operasi bisnis.
  • Biaya Operasional adalah biaya yang terkait dengan operasi bisnis, termasuk biaya gaji dan upah, biaya sewa, biaya listrik, dan biaya lainnya yang terkait dengan operasi bisnis.

Contoh:

Misalnya, sebuah perusahaan memiliki pendapatan operasional senilai Rp1.000.000.000, dengan biaya operasional senilai Rp800.000.000. Maka operating margin perusahaan adalah:

Operating Margin = (Rp1.000.000.000 – Rp800.000.000) / Rp1.000.000.000 x 100%

Operating Margin = 20%

Dari sana, kita bisa tahu bahwa operating margin yang akan diperoleh adalah sebesar 20% dari pendapatan operasionalnya setelah mengurangi biaya operasional.

 

4. Hitung Profit Margin

Untuk menghitung profit margin, Anda dapat menggunakan rumus berikut:

 

Profit Margin = (Keuntungan Bersih / Pendapatan Kotor) x 100%

Keterangan:

  • Keuntungan Bersih adalah total pendapatan dikurangi semua biaya, termasuk biaya variabel dan biaya tetap.
  • Pendapatan Kotor adalah total pendapatan dari penjualan produk atau jasa sebelum dikurangi biaya produksi atau akuisisi.

Contoh:

Misalnya, sebuah perusahaan memiliki pendapatan kotor senilai Rp2.000.000.000 dan biaya total sebesar Rp1.500.000.000. Maka Keuntungan Bersih perusahaan adalah:

Keuntungan Bersih = Rp2.000.000.000 – Rp1.500.000.000

Keuntungan Bersih = Rp500.000.000

Maka, Profit Margin perusahaan adalah:

Profit Margin = (Rp500.000.000 / Rp2.000.000.000) x 100%

Profit Margin = 25%

Maka, perusahaan memperoleh profit margin sebesar 25% dari pendapatan kotor setelah dikurangi semua biaya.

 

Trik Jitu Meningkatkan Margin Bisnis

Berikut adalah beberapa trik jitu untuk meningkatkan margin bisnis:

 

1. Kurangi Biaya

Jika Anda ingin meningkatkan laba bisnis, mengurangi biaya produksi adalah salah satu cara terbaik.

Anda dapat melakukan ini dengan memperbaiki efisiensi operasional, mengevaluasi biaya bahan baku, mengoptimalkan penggunaan sumber daya manusia, dan menggunakan teknologi yang lebih efektif.

 

2. Tingkatkan Harga

Jika Anda yakin produk atau layanan Anda memberikan nilai tambah yang lebih besar dibandingkan dengan pesaing, maka Anda dapat menaikkan harga produk.

Namun, pastikan harga yang ditawarkan sesuai dengan kualitas yang diberikan agar pelanggan tidak merasa terlalu mahal.

 

3. Tawarkan Produk dan Layanan Premium

Jika Anda ingin meningkatkan margin bisnis dengan menaikkan harga, maka pastikan bahwa produk atau layanan yang ditawarkan sesuai dengan nilai tambah yang lebih tinggi.

Hal ini akan memungkinkan Anda untuk menawarkan produk atau layanan premium yang dapat meningkatkan laba.

 

4. Tingkatkan Frekuensi Pembelian

Meningkatkan frekuensi pembelian dari pelanggan yang sudah ada juga bisa menjadi cara meningkatkan laba.

Untuk mencapai hal ini, Anda dapat menawarkan diskon, menjalankan program loyalitas, atau memberikan pelayanan yang lebih baik.

 

5. Diversifikasi Sumber Pendapatan

Salah satu cara terbaik untuk meningkatkan laba bisnis adalah dengan mendiversifikasi sumber pendapatan.

Anda dapat melakukan ini dengan menambahkan produk atau layanan baru, atau bahkan memperluas bisnis Anda ke sektor yang berbeda. 

Diversifikasi ini akan memberikan keuntungan pada kestabilan dan pertumbuhan bisnis Anda secara keseluruhan.

 

Kesimpulannya, margin adalah konsep yang penting dalam banyak konteks keuangan dan bisnis.

Memahami bagaimana laba dihitung dan bagaimana cara meningkatkannya dapat membantu individu dan perusahaan dalam mencapai tujuan keuangan mereka.

Bagikan Artikel Ini :

Tentang Penulis

Sasa Karyono
Sasa Karyono

SEO specialist yang mengombinasikan antara pengoptimasian situs web dan membagikan wawasan HRD melalui artikel lengkap dan menarik. Follow her on Linkedin.

Related Articles

.

Newslater

Newsletter

Artikel Terbaru

Telusuri informasi dan solusi HR di sini!

Subscribe newsletter LinovHR sekarang, ikuti perkembangan tren HR dan dunia kerja terkini agar jadi yang terdepan di industri

Newsletter