sucession

Succession Management: Pengertian, Manfaat dan Cara Menerapkannya

Menentukan pemimpin perusahaan tidaklah semudah membalikan telapak tangan. Perusahaan perlu melewati banyak rentetan proses. Salah satu cara terbaik memperoleh sumber daya manusia dengan baik adalah melalui succession management. 

Pada kesempatan kali ini, LinovHR akan membahas lebih lanjut soal succession management. Mari simak ulasannya!

 

Pengertian Succession Management

Succession Management adalah proses manajemen perusahaan dalam mengidentifikasi potensi calon-calon karyawan yang  akan meneruskan alur kepemimpinan organisasi. Seperti diketahui, persaingan bisnis terus berkembang dan semakin ketat dari waktu ke waktu.

Untuk mengatasi hal demikian, perusahan tentu harus mencari SDM baru dengan kualitas terbaik. Dengan begitu, organisasi dapat terus bersaing dengan kompetitor bisnis lainnya. Serta, produktivitas perusahaan pun dapat terus berkembang.

 

software hris

Mengapa Succession Management itu Penting?

Melalui Succession Management, perusahaan dapat memastikan setiap divisi memiliki kedalaman kompetensi SDM. Selain itu, dengan hal ini organisasi pun bisa memenuhi tujuan dengan lebih mudah.

Apabila suatu organisasi sudah mempunyai komitmen kuat atas manajemen suksesi, tentu tidak akan kesulitan untuk memperoleh calon-calon pemimpin yang baik di masa mendatang. 

Tak hanya itu, Succession management pun akan membantu organisasi untuk meningkatkan kompetitif bisnis, memperkirakan kebutuhan calon pimpinan, mengumpulkan data tenaga kerja yang dibutuhkan secara akurat, dan sebagainya. 

Pengelolaan manajemen suksesi kepemimpinan perusahaan berada dibawah wewenang dewan direksi dan CEO Perusahaan. Melalui pihak-pihak ini, kebutuhan akan calon pemimpin dimasa depan akan lebih mudah ditentukan.

 

Manfaat dari Succession Management

Manajemen suksesi akan mendatangkan beberapa manfaat. Berikut diantaranya.

 

Meningkatkan Ketersediaan SDM yang Berkualitas

Succession management akan meningkatkan ketersediaan karyawan dengan kompetensi baik, serta siap untuk diberi tanggung jawab yang lebih besar di waktu mendatang. Jadi, ketika pemegang jabatan tinggi telah pensiun, posisi tersebut dapat langsung diisi oleh SDM yang layak. 

Perlu diingat manajemen suksesi adalah proses langkah panjang yang manfaatnya tidak langsung dirasakan oleh organisasi. Jika direncanakan dengan baik, maka hal ini tentu berbuah hasil maksimal.

 

Baca juga: Apa yang Dimaksud Manajemen Training?

 

Risiko Kehilangan Pimpinan Perusahaan Berpengalaman Dapat Berkurang

Terkadang, dewan pimpinan perusahaan dapat meninggalkan organisasi sewaktu-waktu. Akibatnya, operasional badan usaha pun dapat terganggu. Guna mencegah masalah demikian, manajemen suksesi dapat menjadi solusi untuk mencari SDM yang siap mengisi kekosongan posisi tersebut.

 

Menghemat Waktu dan Biaya Perekrutan Karyawan Baru

Ketika ada kekosongan kursi dewan pimpinan, perusahaan dapat merekrut SDM dengan kualitas yang mumpuni. Namun, untuk melakukannya perlu memakan waktu dan biaya tidak sedikit.

Melalui manajemen suksesi, organisasi dapat mempersiapkan calon pimpinan yang layak tanpa harus merekrut pihak baru. Dengan begitu, perusahaan akan lebih menghemat anggaran pengeluaran untuk rekrutmen.

 

Divisi HRD Dapat Terlibat Dalam Penentuan Calon Pimpinan

Pemilihan calon pimpinan perlu ditinjau dari berbagai aspek yang rumit. Dengan succession management, HRD dapat terlibat langsung dalam menentukan aspek yang perlu dipertimbangkan. Melalui hal ini, penunjukan calon dewan pimpinan perusahaan dapat dilakukan dengan lebih baik dan tidak terburu-buru. 

 

Succession Management vs Succession Planning: Mana yang Lebih Efektif?

performance review

Succession management merupakan cara perusahaan untuk memperoleh talenta-talenta terbaik untuk mengisi posisi jajaran kepemimpinan. Sedangkan succession planning adalah perencanaan organisasi untuk mendapat karyawan paling potensial yang akan mengisi satu posisi kepemimpinan.

Jadi, agar dapat berjalan dengan efektif perusahaan dapat menyesuaikan kebutuhan jajaran pimpinan. Jika perusahaan hanya membutuhkan satu posisi kepemimpinan yang perlu diisi, maka bisa menerapkan sistem succession planning.

 

Baca juga: 10 Kemampuan Manajemen Karyawan untuk Perusahaan 

 

Namun, jika perusahaan perlu melakukan regenerasi pimpinan untuk banyak divisi, sebaiknya menggunakan metode succession management. Dengan begitu, organisasi dapat memenuhi kebutuhan sesuai dengan porsinya.

 

Cara Menerapkan Succession Management

Agar manajemen suksesi dapat terlaksana dengan baik, perusahaan Anda dapat menerapkan cara-cara berikut ini.

 

Identifikasi Tujuan Perusahaan

Tujuan perusahaan adalah pondasi penting untuk manajemen suksesi. Kira-kira, apa target dan tujuan organisasi Anda dalam beberapa tahun ke depan? Jika telah diketahui, barulah Anda dapat melakukan manajemen suksesi sesuai kebutuhan di masa mendatang.

 

Tentukan Posisi-Posisi Kunci yang Akan Dituju

Jika tujuan organisasi telah teridentifikasi, maka langkah selanjutnya adalah menentukan posisi terkait yang perlu dikembangkan. Dengan demikian, suksesor pemimpin perusahaan dapat diperoleh sesuai dengan tujuan organisasi yang hendak dicapai.

 

Fokus Pada Matriks Kebutuhan Kompetensi 

Agar calon pimpinan dapat bekerja dengan sebaik mungkin, maka perlu didukung dengan kompetensi yang sesuai. Jadi, organisasi dapat mengadakan program pelatihan kemampuan terkait untuk meningkatkan SDM karyawan.

 

Evaluasi Bench Strength

Setelah matriks kompetensi telah diketahui, saatnya mengevaluasi kemampuan karyawan. Melalui langkah ini, perusahaan dapat menentukan tolak ukur secara layak untuk menunjuk karyawan yang dibutuhkan. 

Selain itu, perusahan pun dapat mengidentifikasi celah kelemahan kompetensi yang dimiliki. Dengan demikian, operasional organisasi dapat semakin membaik di masa mendatang.

 

Bangun Pangkalan Succession Management

Demi mengoptimalkan manajemen suksesi untuk masa mendatang, perusahaan dapat membuat sebuah pangkalan informasi SDM. Jadi, segala informasi kompetensi karyawan dapat dikelola dengan lebih baik dan mudah. Dengan begitu, segala hasil penilaian kemampuan karyawan dapat tersimpan dalam satu sistem.

 

Lakukan Perencanaan Perkembangan dengan Selaras

Jika seluruh cara di atas telah diterapkan, saatnya Anda melakukan pengembangan kompetensi sesuai dengan tujuan dan target perusahaan. Selain itu, organisasi pun dapat melakukan umpan balik atas segala kondisi yang terjadi. Jadi, manajemen suksesi dapat terlaksana secara maksimal.

 

Menerapkan Promosi Jabatan

Promosi jabatan adalah contoh dari sekian banyak cara menaikkan jabatan karyawan. Setelah seluruh perencanaan telah terkelola, saatnya untuk menyeleksi karyawan yang cocok dan memenuhi syarat untuk menjadi pemimpin. Setelah diperoleh para pegawai dengan potensial yang baik, maka perusahaan dapat melakukan promosi jabatan sesuai dengan kebutuhan posisi.

 

Sukseskan Succession Management Bersama LinovHR

Perencanaan suksesi perusahaan perlu dilakukan dengan komprehensif. Dengan menggunakan Modul Succession Management dari Software LinovHR, perusahaan Anda akan lebih mudah untuk mengisi posisi-posisi vital tersebut melalui penilaian potensi pada setiap karyawan.

Jadi, kemungkinan perusahaan untuk salah memilih calon pemimpin untuk masa mendatang dapat diminimalisir. Segera hubungi tim LinovHR demi perencanaan manajemen suksesi yang lebih maksimal!