Pengertian Casual Leave dan Bedanya dengan Annual Leave

.

Newslater

Newsletter

Isi Artikel

Bagikan Artikel Ini :

Perbedaan Casual Leave dan Annual Leave
Isi Artikel

Casual leave dan annual leave adalah dua konsep yang sering kali membingungkan bagi banyak pekerja. 

Meskipun keduanya berhubungan dengan hak cuti, namun ada perbedaan mendasar antara keduanya yang perlu dipahami dengan jelas. 

Dalam artikel ini, LinovHR akan membahas secara mendalam tentang casual leave, memahami esensinya, serta mengidentifikasi perbedaan utamanya dengan annual leave

Dengan memahami konsep casual leave secara lebih baik, diharapkan Anda dapat mengelola cuti dengan lebih efisien dan memanfaatkannya secara maksimal.

Simak selengkapnya melalui artikel di bawah ini!

 

Apa itu Casual Leave?

Casual leave adalah kesempatan atau waktu istirahat yang diberikan kepada karyawan untuk berbagai alasan seperti urusan pribadi, acara keluarga, keadaan tak terduga, atau saat situasi non-darurat. 

Cuti casual juga dikenal sebagai cuti pribadi atau tak terencana. Biasanya, cuti ini berdurasi lebih singkat dan dengan mudah disetujui oleh pemberi kerja. 

Berbeda dengan jenis cuti tahunan yang bisa diakumulasikan ke tahun setelahnya, jenis cuti satu ini tidak dapat dipindahkan ke tahun berikutnya dan dapat diambil oleh karyawan dalam satu tahun kalender tertentu.

 

Perbedaan Casual Leave dengan Annual Leave

Perbedaan antara casual leave dan annual leave dapat membantu Anda memahami kapan sebaiknya Anda menggunakan jenis cuti yang sesuai dengan kebutuhan.

Berikut adalah perbedaan antara keduanya:

Kriteria Casual Leave Annual Leave
Alasan Penggunaan Casual leave digunakan untuk keperluan mendesak, seperti urusan pribadi, acara keluarga tak terduga, atau keadaan darurat. Annual leave lebih cocok untuk liburan yang telah direncanakan sebelumnya, seperti perjalanan liburan atau waktu bersantai jangka panjang.
Durasi Umumnya digunakan untuk waktu yang lebih singkat, misalnya hanya satu atau dua hari. Dapat digunakan untuk periode waktu yang lebih panjang, biasanya beberapa hari hingga beberapa minggu, tergantung pada kebijakan perusahaan dan jadwal kerja karyawan.
Persetujuan Biasanya disetujui dengan mudah oleh atasan tanpa persyaratan perencanaan jauh-jauh hari. Memerlukan pengajuan permohonan yang lebih awal dan persetujuan dari atasan, serta mungkin perlu disesuaikan dengan jadwal kerja tim dan kebutuhan perusahaan.
Teknis Biasanya tidak dapat dipindahkan ke tahun berikutnya dan harus digunakan dalam tahun kalender yang sama. Biasanya dapat dipindahkan ke tahun berikutnya dengan batasan tertentu, sesuai dengan kebijakan perusahaan.
Penggunaan Sering digunakan untuk situasi darurat atau kebutuhan mendesak yang muncul secara tiba-tiba tanpa perencanaan sebelumnya. Digunakan untuk liburan yang telah direncanakan sebelumnya dan biasanya membutuhkan perencanaan jauh-jauh hari untuk menyesuaikan jadwal kerja dan kebutuhan tim.

 

Dengan memahami perbedaan antara casual leave dan annual leave, Anda dapat lebih baik mengelola waktu istirahat mereka sesuai dengan kebutuhan dan prioritas, baik dalam situasi mendesak maupun untuk liburan yang direncanakan.

 

Baca Juga: Apakah itu Accrual Leave?

 

Ketentuan dari Casual Leave

Sebelum perusahaan Anda menerapkan kebijakan cuti casual, penting untuk memahami berbagai ketentuan yang mengatur penggunaannya. 

Berikut adalah beberapa poin penting yang perlu diperhatikan dalam menggunakan cuti casual:

 

1. Pengumpulan dan Penetapan

Karyawan bisa mendapatkan cuti casual pada awal setiap tahun kalender perusahaan atau terhitung dari tanggal masuk karyawan. 

Proses alokasi casual leave bisa bervariasi antarperusahaan tergantung pada kebijakan perusahaan, lama bekerja karyawan, dan faktor-faktor lainnya.

 

2. Penggunaan

Biasanya, cuti ini digunakan untuk durasi yang lebih singkat, maksimal tiga hari atau kurang untuk alasan pribadi, kebutuhan keluarga, atau situasi lain yang tidak mendesak atau tidak direncanakan.

 

3. Pemberitahuan Cuti

Beberapa perusahaan mungkin mengharuskan karyawan memberikan pemberitahuan cuti sebelumnya. Namun, dalam kasus keadaan darurat, pemberitahuan secara singkat untuk casual leave dapat diterima.

 

4. Prosedur Persetujuan

Cuti casual secara resmi diperoleh oleh karyawan dari perusahaan dengan mengajukan permohonan cuti.

 

5. Ketentuan Pemindahan

Ketentuan dapat bervariasi sesuai kebijakan perusahaan. Beberapa perusahaan memiliki ketentuan “pakai atau hilang” sementara yang lain mengizinkan jumlah cuti untuk “dipindahkan”.

 

6. Dokumentasi

Dalam kasus darurat di mana penggunaan cuti melebihi batas maksimum, seorang karyawan diharuskan untuk menyediakan dokumen pendukung.

 

7. Pembatasan

Mungkin ada aturan cuti yang menghalangi karyawan untuk mengambil casual leave secara berturut-turut.

 

8. Konsekuensi Pelanggaran

Melanggar aturan casual leave dapat mengakibatkan tindakan disipliner terhadap karyawan serta kerugian pembayaran akibat ketidakpatuhan.

 

Hal yang Perlu Dipertimbangkan dalam Mengambil Casual Leave

Bagi karyawan yang perusahaannya menetapkan kebijakan cuti casual, ada beberapa hal yang perlu jadi pertimbangan agar cuti dapat dipergunakan dengan bijaksana.

Berikut adalah hal-hal yang perlu diperhatikan:

 

1.  Kuota Cuti

Penting untuk memastikan bahwa Anda memiliki cukup kuota cuti yang tersisa untuk digunakan, sehingga Anda tidak akan kehabisan cuti ketika membutuhkannya kembali.

 

2. Dokumen (Jika Diperlukan)

Beberapa perusahaan mungkin memerlukan pelampiran dokumen tertentu sebagai prosedur pengajuan cuti, terutama jika itu terkait dengan alasan kesehatan. 

Pastikan Anda mengetahui persyaratan dokumen yang dibutuhkan sebelum Anda mengajukan cuti, agar tidak ada kendala atau penundaan dalam proses persetujuan.

 

3. Ketentuan Cuti

Ketahui dengan jelas dan pastikan Anda memahami ketentuan cuti yang berlaku di perusahaan. 

Hal ini termasuk batasan maksimum penggunaan casual leave dalam satu waktu, prosedur pengajuan cuti, dan segala persyaratan atau batasan lain yang mungkin ada.

 

4. Kalender Kerja

Periksa dengan cermat kalender kerja Anda sebelum memilih tanggal untuk mengambil cuti. 

Pastikan tidak ada konflik dengan tanggal yang Anda pilih, seperti jadwal rapat penting atau deadline proyek yang mendesak.

 

5. Akumulasi & Kedaluwarsa

Ketahui apakah ada batasan dalam hal akumulasi cuti dan batas waktu kedaluwarsa untuk menggunakan cuti. 

Jika ada, pastikan Anda menggunakan cuti tersebut sebelum batas waktu kedaluwarsa, agar tidak kehilangan hak cuti yang telah Anda akumulasikan.

 

6. Komunikasi

Berkomunikasi dengan baik adalah kunci untuk memastikan bahwa penggunaan casual leave berjalan lancar tanpa menimbulkan gangguan di tempat kerja. 

Sampaikan rencana cuti Anda kepada atasan dan rekan kerja Anda dengan cukup waktu, dan diskusikan apakah ada tugas atau tanggung jawab yang perlu ditangani saat Anda tidak ada. 

 

Dengan mempertimbangkan semua hal di atas, Anda dapat mengambil casual leave dengan lebih percaya diri dan memastikan bahwa Anda memanfaatkannya dengan bijaksana.

 

Atur Kuota Cuti Karyawan dengan Software Absen LinovHR

Cara Mengajukan Cuti ESS
Memberikan berbagai jenis cuti untuk karyawan menjadi salah satu benefit perusahaan kepada karyawan. Namun, sering kali karena keberagaman jenis cuti ini, terkadang manajemen cuti karyawan menjadi hal yang sangat melelahkan.

Hal ini membuat pemberian kuota cuti kepada karyawan menjadi tidak efektif dan efisien.

Melihat masalah ini, LinovHR hadir dengan solusi Software Absensi yang memiliki fitur khusus untuk mengatur kuota cuti karyawan.

Fitur ini akan membantu HR dalam membuat regulasi mengenai kebijakan cuti, mengatur siapa saja karyawan yang berhak menerima cuti, sampai dengan mengatur kuota setiap cuti yang bisa diajukan.

 

Employee Self Services Dashboard
Employee Self Services Dashboard

 

Selain itu, setiap pengajuan cuti yang dilakukan karyawan pun bisa terpantau dengan jelas melalui dashboard khusus. HR hanya perlu melakukan persetujuan atau menolak cuti yang diajukan.

Dari sisi karyawan, mereka bisa melihat kuota cuti yang didapatkan melalui aplikasi absensi LinovHR yang tersedia di Android dan iOS. Pengajuan cuti pun bisa langsung diajukan melalui aplikasi tersebut.

Dengan fitur-fitur yang disediakan oleh LinovHR, perusahaan dapat mengoptimalkan penggunaan cuti karyawan tanpa mengganggu kelancaran operasional. 

Dengan menggunakan Software Absen LinovHR, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi dalam manajemen cuti karyawan serta memastikan keseimbangan antara kebutuhan karyawan dan kebutuhan perusahaan. 

 

Maksimalkan efisiensi pengelolaan cuti karyawan Anda dengan Software Absen LinovHR! 

Tentang Penulis

Benedictus Adithia
Benedictus Adithia

Seorang penulis konten SEO dengan pengalaman luas dalam menulis artikel yang dioptimalkan untuk mesin pencari. Berfokus pada strategi konten yang menarik dan informatif untuk website.

Bagikan Artikel Ini :

Related Articles

Newslater

Newsletter

Tentang Penulis

Benedictus Adithia
Benedictus Adithia

Seorang penulis konten SEO dengan pengalaman luas dalam menulis artikel yang dioptimalkan untuk mesin pencari. Berfokus pada strategi konten yang menarik dan informatif untuk website.

Artikel Terbaru

Telusuri informasi dan solusi HR di sini!

Subscribe newsletter LinovHR sekarang, ikuti perkembangan tren HR dan dunia kerja terkini agar jadi yang terdepan di industri

Newsletter