12 Contoh Surat Cuti yang Benar untuk Berbagai Keperluan

.

Newslater

Newsletter

Isi Artikel

Bagikan Artikel Ini :

karyawan cuti
Isi Artikel

Dalam mengelola kebutuhan cuti karyawan, seringkali HR perlu membuat contoh surat cuti yang jelas dan sesuai dengan kebijakan perusahaan.

Surat cuti adalah dokumen resmi yang digunakan untuk memberi tahu atasan atau HR tentang niat karyawan untuk mengambil cuti, beserta alasan dan detailnya. Dari sisi karyawan pun juga harus memahami bagaimana cara mengajukan cuti yang benar termasuk menyerahkan surat cuti yang benar.

Yuk simak penjelasan mengenai contoh surat cuti berikut ini!

 

Apa Itu Surat Cuti Kerja?

Surat cuti adalah surat yang diserahkan kepada atasan ataupun pihak personalia sebagai upaya untuk mengajukan permohonan cuti. Hal ini dilakukan dengan tujuan pihak yang disebutkan di atas dapat mengetahui alasan pihak karyawan mengajukan cuti.

Pemberian alasan tersebut juga bertujuan agar cuti yang diajukan dapat dengan mudah disetujui. Asalkan alasan masih masuk akal, pihak personalia atau atasan cenderung akan menyetujui permohonant tersebut.

 

Jenis-jenis Cuti

Alasan karyawan mengajukan cuti umumnya sangat beragam. Contohnya, ada yang karena sedang melahirkan, izin sakit, melanjutkan pendidikan, dan lainnya. Karena alasan itulah jenis cuti pun berbeda-beda. Menurut UU ketenagakerjaan, ada beberapa jenis cuti yang umum di Indonesia.

 

Cuti tahunan

Jenis pertama adalah cuti tahunan. Cuti jenis ini berhak didapatkan karyawan yang telah bekerja selama 12 bulan berturut-turut dalam perusahaan. Kuota cuti tahunan dalam perusahaan biasanya 12 hari untuk setahun.

 

Cuti Sakit

Karyawan yang jatuh sakit bisa mengajukan cuti untuk beristirahat atau memulihkan kesehatan pasca sakit, tergantung diagnosis dokter. Kuota cuti sakit dalam perusahaan tidak tentu. Setiap perusahaan punya kebijakan yang berbeda mengenai cuti sakit.

Karyawan harus melampirkan dokumen diagnosa dokter mengenai kondisi karyawan. Dokumen ini akan dijadikan pertimbangan bagi HRD apakah akan menyetujui pengajuan cuti atau tidak.

 

Baca Juga: Tanda-Tanda Burnout di Tempat Kerja

 

Cuti Besar

Jika cuti tahunan diberikan kepada karyawan yang sudah bekerja di perusahaan selama 12 bulan berturut-turut, maka cuti besar diberikan kepada karyawan yang sudah bekerja selama 5 tahun dalam satu perusahaan. Durasi cuti panjang berlangsung 21 – 30 hari. Akan tetapi, kebijakan cuti besar tidak selalu diterapkan di perusahaan.

 

Cuti Melahirkan

Karyawan perempuan yang sedang hamil dan akan melahirkan sebentar lagi berhak mengajukan cuti melahirkan. Durasi cuti melahirkan adalah 90 hari, dibagi menjadi 45 hari sebelum melahirkan dan 45 hari setelah melahirkan.

Selama cuti melahirkan, karyawan perempuan tetap mendapatkan gaji bulanan dan tidak mengurangi jatah cuti tahunannya.

 

Cuti Penting

Ada masanya karyawan menghadapi situasi tak terduga dalam hidup dan tidak bisa dihindari. Karyawan tersebut berhak mengajukan cuti penting dengan ketentuan:

  1. Karyawan menikah dengan waktu cuti 3 hari.
  2. Karyawan yang menikahkan anak dengan waktu cuti 2 hari.
  3. Mengkhitankan atau membaptiskan anak dengan waktu cuti 2 hari.
  4. Khusus karyawan lelaki, bila istri karyawan tersebut mengalami keguguran atau melahirkan berhak mengajukan cuti 2 hari.
  5. Karyawan berhak mengajukan cuti selama 2 hari jika ada anggota keluarga seperti suami/istri, orangtua atau mertua, anak, dan menantu meninggal.
  6. Karyawan juga berhak mengajukan cuti selama 1 hari jika ada anggota keluarga serumah yang meninggal.

 

Cuti Bersama

Yang terakhir adalah cuti bersama, yaitu jenis cuti yang telah ditetapkan pemerintah. Cuti bersama ditetapkan pemerintah saat sebelum dan sesudah hari besar keagamaan. Misalkan saat Hari Raya Idul Fitri dan Natal.

Beberapa perusahaan ada yang menghitung cuti bersama sebagai bagian cuti tahunan, jadi bisa mengurangi jatah cuti tahunan. Tetapi, ada pula perusahaan yang tidak memasukkan jatah cuti tahunan ke dalam cuti bersama.

 

Baca  Juga: Apa Saja yang Harus Diperhatikan dalam Pengajuan Unpaid Leave?

 

Contoh Surat Cuti 

Setelah mengetahui apa yang dimaksud dengan cuti dan jenis-jenis cuti, Anda sebagai karyawan yang baik pun harus memahami bagaimana menulis surat cuti agar bisa mengajukan cuti dengan benar. Nah, di bawah ini adalah contoh surat cuti yang biasa digunakan dalam perusahaan.

 

Contoh 1: Cuti Melahirkan

 

Surat Permohonan

Hal : Surat Permohonan Cuti Kerja Untuk Melahirkan

Lampiran : 1

 

Kepada Yth.

Bapak/Ibu HRD

Di Tempat

Dengan hormat,

 

Yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama : Wilhemina Fitri

Tempat, Tanggal Lahir    : Jakarta, 4 Januari 1990

Jabatan / Posisi   : Purchasing staff

dengan surat ini saya mengajukan cuti melahirkan, selama 90 hari, terhitung mulai dari tanggal 4 Januari 2021 sampai 4 Maret 2021

Demikian surat permohonan ini saya sampaikan, untuk menjadi pertimbangan bagi Bapak/Ibu pimpinan.

Atas perhatian Bapak/Ibu saya ucapkan terima kasih.

 

Hormat saya,

 

Wilhemina Fitri

 

Contoh Surat Cuti Melahirkan
Surat Cuti Melahirkan

 

Contoh 2: Cuti Menikah

 

Jakarta, 25 Agustus 2020 

 

Kepada Yth, 

Kepala HRD PT ABC 

Di tempat

 

Dengan hormat, 

 

Saya yang bertanda tangan di bawah ini: 

 

Nama : Erza Chandra 

NIK : 1234

Jabatan : Backend Programmer

Divis:   Software Dev

 

Ingin mengajukan cuti untuk mempersiapkan pernikahan saya terhitung tanggal 30 Agustus 2019 hingga 1 September 2019.

Saya telah mendiskusikan situasi saya dengan Rudolph selaku Project Manager dan akan mengalihkan tugas saya selama berhalangan hadir kepada Stephen untuk memastikan keberlangsungan program kerja. 

Berikut terlampir formulir pengajuan cuti untuk referensi Anda. Atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih.

 

Dengan hormat,

 

Erza Chandra

 

Contoh Surat Cuti Menikah
Surat Cuti Menikah

 

Contoh 3: Cuti Sakit

 

Jakarta, 14 November 2019

Perihal     : Permohonan cuti sakit

Lampiran : 1 lembar surat dokter

 

Kepada Yth,

Kepala HRD PT Visi Maju

Di tempat

Dengan hormat,

 

Yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama     : Andi Saputra

NIK         : 5564321

Jabatan : Supervisor

Divisi      : Marketing

Bermaksud mengajukan cuti tahunan selama dua hari mulai tanggal 14 November 2020 sampai dengan tanggal 15 November 2020. Bersama surat ini, saya lampirkan dokumen diagnosa dokter mengenai kondisi saya.  Demikian surat permohonan cuti  sakit ini. Atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih.

 

Hormat saya,

 

Andi Saputra

 

Contoh Surat Cuti Sakit
Surat Cuti Sakit

 

Contoh 4: Cuti Keluarga Meninggal

contoh surat cuti keluarga meninggal
Sumber: saintif.com

 

Contoh 5: Cuti Besar

contoh surat cuti besar
Sumber: scribd.com

 

Contoh 6: Cuti PNS

contoh surat cuti pns
Sumber: id.scribd.com

 

Contoh 7: Contoh Surat Izin Cuti Haid

Contoh Surat Izin Cuti Haid
Contoh Surat Izin Cuti Haid

 

Contoh 8: Contoh Surat Cuti Umroh

Contoh Surat Cuti Umroh
Contoh Surat Cuti Umroh

 

Contoh 9: Contoh Surat Permohonan Cuti Haji

Contoh Surat Permohonan Cuti Haji
Contoh Surat Permohonan Cuti Haji

 

Contoh 10: Cuti Kuliah

Cuti Kuliah
Contoh Surat Cuti Kuliah

 

Contoh 11: Contoh Surat Cuti Tahunan

Cuti Tahunan
Contoh Surat Cuti Tahunan

 

Contoh 12: Cuti Kerja Urusan Keluarga

Cuti Urusan Keluarga
Contoh Surat Cuti Kerja Urusan Keluarga

 

Tips Mengajukan Cuti Kerja

Cuti dapat menjadi salah satu kesempatan Anda untuk menjernihkan pikiran, beristirahat, atau juga melakukan berbagai keperluan yang sebelumnya mungkin tidak bisa dilakukan di hari kerja.

Namun, terkadang masih banyak ditemui karyawan yang kesulitan untuk mendapatkan persetujuan cuti.

Terkadang ditolaknya cuti yang karyawan ajukan tidak selalu kesalahan perusahaan. Bisa saja karyawan tersebut yang salah strategi dalam pengambilan cuti.

Nah, berikut ini beberapa tips yang bisa Anda aplikasikan agar cuti bisa disetujui.

 

1. Coba Diskusikan Rencana Cuti dengan Atasan

Agar cuti bisa mendapatkan persetujuan, cobalah untuk mendiskusikan cuti yang akan diajukan bersama atasan. Sampaikanlah berapa lama dan kapan Anda akan melakukan cuti.

Bila diperlukan, sampaikan juga alasan cuti kepada atasan, sehingga mereka bisa memberikan persetujuan.

Selain memperlancar persetujuan cuti yang diajukan. Mendiskusikan rencana cuti ini juga penting agar operasional perusahaan tidak terganggu saat Anda tidak hadir, atasan pun bisa mengatur kembali pendelegasian tugas sehingga tidak ada kekosongan saat Anda cuti.

 

2. Ikuti Prosedur Cuti yang Ditetapkan

Setiap perusahaan pastinya memiliki prosedur seperti apa pengajuan cuti yang berbeda-beda.

Nah, agar cuti disetujui ikutilah segala proses dan prosedur pengajuan cuti yang ditetapkan perusahaan.

Salah satu prosedur yang perlu Anda perhatikan adalah kuota cuti dan berapa jumlah cuti yang bisa diambil. Untuk itu, cobalah cek lebih dahulu sisa cuti yang masih bisa diambil sehingga Anda tidak melanggar prosedur dan cuti ditolak.

 

3. Pastikan Pekerjaan Selesai Sebelum Cuti

Sebelum mendekati waktu cuti, pastikan semua pekerjaan yang menjadi tanggung jawab Anda telah selesai dengan baik. Untuk tugas harian, cobalah delegasikan sementara kepada pengganti yang telah ditunjuk atau anggota tim lainnya.

 

4. Hindari Mengajukan Cuti Mendadak

Jika memang tidak ada hal mendesak, sebisa mungkin hindari untuk mengajukan cuti secara mendadak. Hal ini agar tidak menimbulkan masalah di tempat kerja yang akan merepotkan tim atau pun diri sendiri nantinya.

Selain itu, cuti yang diajukan secara mendadak pun bisa memberikan penilaian negatif dari atasan atau rekan kerja. Anda akan dianggap kurang profesional atau dianggap sebagai orang yang kurang terencana dan tidak menghargai orang lain.

Cuti yang diajukan mendadak pun bisa mengganggu operasional perusahaan, membuat jadwal kerja tim berantakan, dan rencana kerja yang telah disusun menjadi tertunda.

 

5. Beritahu Cuti kepada Rekan Kerja atau Eksternal

Pastikan agenda cuti yang Anda jalankan juga diketahui oleh rekan kerja atau pun juga pihak eksternal seperti klien. Hal ini sangat penting, apalagi jika posisi Anda sangat berkaitan erat dengan klien.

Memberitahu cuti ini akan menandakan transparansi, profesionalisme, dan rasa tanggung jawab terhadap pekerjaan dan klien.

Ada banyak cara memberitahu cuti yang bisa Anda lakukan, contohnya dengan mengirimkan email pemberitahuan secara resmi atau menyampaikannya secara personal baik secara pesan atau telepon.

 

Mengelola Cuti Lebih Mudah dengan Software HRD LinovHR

Aplikasi Absensi Online
Software Absensi LinovHR

 

Mungkin tidak akan menjadi masalah jika karyawan yang mengajukan cuti hanya 1 atau 2 orang dalam sehari. Akan tetapi, bagaimana jika skala perusahaan cukup besar dan jumlah karyawan yang mengajukan cuti dalam sehari cukup banyak?

Padahal HRD dihadapkan banyak permasalahan dan hambatan dalam pengelolaan karyawan dengan cara manual. Sudah saatnya bagi HRD untuk beralih menggunakan Software Absensi dari LinovHR untuk pengelolaan cuti.

LinovHR dapat memudahkan HRD dalam pengelolaan cuti yang lebih mudah dan akurat. Hal ini dikarenakan HRD dapat memantau pengajuan cuti yang masuk, menetapkan jatah cuti untuk tiap karyawan, dan menyetujui pengajuan cuti hanya dalam satu sistem terpusat.

Tidak hanya dari sisi HRD, karyawan pun dapat dengan mudah mengajukan cuti di gawai mereka masing-masing. Mereka hanya perlu melakukan pengajuan di aplikasi absensi online, dan tinggal menunggu approval dari HRD atau atasan. Tidak perlu lagi menggunakan dokumen yang menyusahkan.

 

aplikasi absen online
Aplikasi Absensi

 

Coba jadwalkan demo untuk mengetahui software absensi LinovHR lebih lanjut!

Tentang Penulis

Picture of Admin LinovHR
Admin LinovHR

Akun Admin dikelola oleh tim digital sebagai representasi LinovHR dalam menyajikan artikel berkualitas terkait human resource maupun dunia kerja.

Bagikan Artikel Ini :

Related Articles

Newslater

Newsletter

Tentang Penulis

Picture of Admin LinovHR
Admin LinovHR

Akun Admin dikelola oleh tim digital sebagai representasi LinovHR dalam menyajikan artikel berkualitas terkait human resource maupun dunia kerja.

Artikel Terbaru

Telusuri informasi dan solusi HR di sini!

Subscribe newsletter LinovHR sekarang, ikuti perkembangan tren HR dan dunia kerja terkini agar jadi yang terdepan di industri

Newsletter